Mercusuar Tertua Yang Tersisa di Southland, Pengingat Tragedi di Pantai Catlins

Mercusuar Tertua Yang Tersisa di Southland, Pengingat Tragedi di Pantai Catlins – Diketahui bahwa Southland dipenuhi dengan gedung-gedung tua, tetapi mana yang tertua? Dalam seri lima bagian ini,

Mercusuar Tertua Yang Tersisa di Southland, Pengingat Tragedi di Pantai Catlins

lighthouse – Georgia Weaver menemukan cerita di balik beberapa bangunan tertua yang tersisa di Southland dan apa yang digunakan untuk saat ini. Mendengar suara pemecah ombak tepat sebelum fajar menyingsing di sepanjang Selat Foveaux, Kapten Francis George Garrard, dari SS Tararua , menyadari bahwa kapal itu terlalu dekat dengan bebatuan kasar di pantai Catlins.

Baca Juga : 10 Mercusuar Paling Terkenal di Dunia

Saat itu pukul 5 pagi pada tanggal 29 April 1881. Kapal uap sipil telah meninggalkan Port Chalmers 12 jam yang lalu, menuju Melbourne yang mengukir di sekitar pantai Southland. Upaya untuk membelokkan kapal lebih jauh ke laut mengakibatkan kemudi dan baling-baling rusak, dan upaya untuk meluncurkan sekoci berakhir dengan kapal yang berlubang. SS Tararua berada sekitar 1 km dari pantai Waipapa Point, Southland, ketika menabrak karang.

Gelombang laut yang besar membuat hampir mustahil bagi siapa pun untuk mencapai pantai, namun penumpang berusia 22 tahun George Lawrence adalah perenang yang kuat dan berhasil sampai ke pantai untuk membunyikan alarm. Sebuah kebingungan telegram pesan campuran yang meminta bantuan diteruskan ke pedalaman tetapi tidak mencapai Dunedin sampai tengah hari, dan bahkan kemudian ditandai sebagai “tidak mendesak”.

Karena tidak ada tindakan yang segera diambil, The Southland Times awalnya melaporkan bahwa tidak ada korban jiwa. Menjelang sore, Tararua mulai pecah dalam kondisi yang sulit. Beberapa orang berusaha mencapai pantai dengan berenang dari sekoci – beberapa berhasil, beberapa tidak. Gelombang merah menyapu beberapa dari mereka yang tetap berada di kapal ke laut.

Menjelang malam, mereka yang masih hidup terpaksa mengungsi ke tali-temali. Keesokan paginya, para penyintas masih berharap pertolongan akan datang, tetapi kapal itu akhirnya benar-benar pecah. Sebanyak 131 orang tewas, termasuk 12 wanita dan 14 anak-anak, dan hanya 20 yang selamat, menjadikannya kecelakaan kapal sipil terburuk di Selandia Baru hingga saat ini.

Sekitar 64 mayat, beberapa tak dikenal dimakamkan di Tararua Acre, sekitar satu kilometer di bawah Pantai Waipapa. Penyelidikan bencana terjadi pada Mei 1881, dan menyalahkan sebagian besar pada kapten untuk mengambil jalan terlalu dekat ke pantai, tidak memeriksa posisi dan untuk tidak membawa penumpang ke sekoci.

Pengadilan Penyelidikan merekomendasikan sebuah lampu didirikan pada titik itu dan pada bulan Desember 1881, pekerjaan dimulai pada pembangunan menara kayu dan rumah-rumah untuk tiga penjaga dan keluarga mereka. Keterlambatan material konstruksi yang dibawa ke Waipapa dikritik karena tidak ada penerangan sementara saat menunggu struktur permanen. Namun akhirnya, pada 1 Januari 1884, lampu itu dinyalakan untuk pertama kalinya dan sekarang menjadi salah satu bangunan tertua yang tersisa di Southland.

Menurut Maritime Selandia Baru, mercusuar Otara adalah menara mercusuar kayu kedua terakhir yang dibangun di Selandia Baru. Mercusuar dibangun dari kauri dan totora, sedangkan bagian dindingnya diisi dengan batu. Menara ini tingginya 44 kaki, dan biayanya hampir £6000, dengan biaya pemeliharaan tahunan antara £300 dan £400.

Penjaga mercusuar juga memelihara Tararua Acre, di mana beberapa orang mati dari bangkai kapal dimakamkan. Mercusuar mengurangi kandas, namun masih ada peristiwa penting, termasuk hilangnya Bintang Erin , yang pada Februari 1891 menabrak karang dan hilang. Penjaga mercusuar berhasil menyelamatkan setiap nyawa.

Upaya untuk menyelamatkan Tararua dilakukan beberapa kali, yang pertama pada tahun 1890-an, ketika para penyelam berusaha untuk membawa koin perak yang diketahui telah jatuh bersama kapal. Baru pada tahun 1970 para penyelam berhasil menyelamatkan peralatan kuningan dan tembaga, dan suvenir kapal lainnya. Hari-hari ini bangkai kapal adalah milik pribadi, dan semua upaya lain untuk menyelamatkan perak telah gagal. Lampu itu di solarisasi pada tahun 1988.

Pada bulan Februari 2007, Maritime Selandia Baru mengeluarkan lembar fakta yang memberikan informasi tentang rencana restorasi mercusuar. Menyadari nilai warisan yang signifikan dari mercusuar, Maritime Selandia Baru mulai menguji berbagai penyelesaian untuk memerangi goresan karat pada bangunan, serta mengatasi masalah lain dengan tempat itu – termasuk vandalisme.

Saat ini, bangkai kapal SS Tararua tetap berada di Otara Reef dan terkadang boiler dapat terlihat saat air surut. Arkeolog Chris Jacomb dan Richard Walter, yang menyelesaikan penilaian situs beberapa tahun yang lalu, telah menunjukkan bahwa fitur sejarah atau arkeologi dari daerah tersebut termasuk dua timbunan sampah Māori (tempat pembuangan sampah rumah tangga), dan fitur Eropa seperti pagar, trek, pondasi, garis taman dan penanaman penahan angin.

Menurut penilaian mereka, hampir tidak ada tanda-tanda dari salah satu pondok penjaga mercusuar, hanya fondasi dari tiga bangunan luar. Meskipun tidak mungkin lagi bagi pengunjung untuk memasuki mercusuar, penilaian Heritage New Zealand mengatakan di dalam tangga kayu sempit yang memutar menyediakan akses ke lantai atas dan tangga memberikan akses ke ruang lentera.

Lantai dasar memiliki pengaturan yang baik di tengah ke lantai, menyediakan ruang untuk tali dan beban dari mekanisme pencahayaan asli. Lampu 50 watt di dalam beroperasi pada pasokan baterai yang diisi oleh panel surya di balkon. Lampu berkedip lima kali setiap 20 detik, dan dapat dilihat sejauh 16 km. Waipapa Point telah diidentifikasi sebagai Wahi Taonga – tempat khusus – di Te Whakatau Kaupapa o Murihiku. Orang Eropa pertama kali menduduki Selat Foveaux selama industri penyegelan pada akhir 1700-an.

Daerah di sekitar Waipapa disebut Otara, dan dikenal sebagai nama yang tepat untuk titik di mana mercusuar itu berdiri. Itu adalah bagian dari jalan setapak yang digunakan oleh Māori yang melakukan perjalanan naik turun pantai.

Selat Foveaux

Selat Foveaux emisahkan Pulau Stewart , pulau terbesar ketiga di Selandia Baru , dari Selatan pulau. menurut legenda Maori, selat diciptakan oleh Kewa paus taat ketika tradisional Maori leluhur Kiwa memanggil paus untuk membuat jalur air. Tiga teluk besar, Te Waewae Bay , Pantai Oreti dan Toetoes Bay , menyapu sepanjang pantai utara selat, yang juga menjadi tempat Bluffperkampungan dan pelabuhan.

Di seberang selat terdapat Kepulauan Solander , Pulau Stewart, Pulau Anjing , dan Pulau Ruapuke. Selat ini memiliki panjang sekitar 130 km (dari Pulau Ruapuke ke Pulau Little Solander), dan melebar (dari 14 km di Pulau Ruapuke menjadi 50 km di Teluk Te Waewae ) dan semakin dalam (dari 20 menjadi 120 m) dari timur ke barat. Selat tersebut terletak di dalam wilayah landas kontinen Selandia Baru, dan kemungkinan merupakan daratan kering selama zaman Pleistosen .

Margaret Cameron-Ash mengklaim bahwa James Cook melihat Selat Foveaux selama penjelajahannya di Pulau Selatan pada Maret 1770, tetapi menyembunyikan penemuannya karena alasan kebijakan militer dan kolonial. Mawer, bagaimanapun, berpendapat bahwa lebih mungkin bahwa Cook hanya membuat kesalahan, karena fokusnya adalah menemukan batas selatan Selandia Baru, dan kondisinya tidak menguntungkan untuk lebih dekat menjelajahi selat yang mungkin.

Selat itu pertama kali dipetakan oleh Owen Folger Smith , seorang warga New York yang pernah berada di Pelabuhan Sydney bersama Eber Bunker dari siapa dia mungkin belajar tentang perikanan anjing laut timur. Smith memetakan selat di kapal paus dari penyegelan brig Union (keluar dari New York) pada tahun 1804 dan pada grafiknya tahun 1806 itu disebut Selat Smith.

Bagan ini diberikan kepada Gubernur Philip Gidley King , yang tidak dipublikasikan. Ini tampaknya tindakan aneh atas nama Raja, yang berkewajiban untuk mengomunikasikan semua penemuan hidrografi kepada Angkatan Laut. Brigade penyegelan Pegasus , yang dipimpin oleh Eber Bunker , kandas di selat itu pada tahun 1809, dan dalam laporannya diSydney Gazette , selat itu disebut Selat Foveaux, setelah Joseph Foveaux , Letnan Gubernur New South Wales pada tahun 1808–1809.

Stasiun penangkapan ikan paus beroperasi di tepi selat pada abad kesembilan belas. Selat Foveaux adalah rumah bagi perikanan tiram Bluff , tiram dipanen oleh armada kapal pengerukan – sebagian besar beroperasi dari Pelabuhan Bluff di Pulau Selatan – antara bulan Maret dan Agustus setiap tahun. Oystering dimulai di Pulau Stewart selama tahun 1860-an, dan secara bertahap pindah ke selat dengan ditemukannya tempat tidur tiram yang lebih besar di sana pada tahun 1879.

Selat ini merupakan bentangan air yang kasar dan seringkali berbahaya. Pada tahun 2006, enam muttonbirders mati ketika pukat mereka tenggelam saat kembali ke Bluff . Dari tahun 1998 hingga 2012 ada total 23 korban jiwa di Selat. John van Leeuwen berenang pada tanggal 7 Februari 1963, dalam waktu 13 jam 40 menit.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap