Mengenal Tentang Sejarah Mercusuar Covesea Skerries

Mengenal Tentang Sejarah Mercusuar Covesea Skerries – Mercusuar Covesea Skerries, awalnya milik Dewan Mercusuar Utara (NLB), dibangun di atas tanjung kecil di pantai selatan Moray Firth di Covesea, dekat Lossiemouth, Moray , Skotlandia.

Mengenal Tentang Sejarah Mercusuar Covesea Skerries

lighthouse – Setelah badai di Moray Firth pada bulan November 1826 ketika 16 kapal tenggelam, aplikasi dibuat untuk mercusuar di Tarbat Ness , di pantai seberang, dan di Covesea Skerries.

The Komisaris Northern Light Rumah (pendahulu dari NLB) dan Trinity House merasa bahwa mercusuar di Covesea itu tidak perlu tapi ini melawan opini publik. Banyak surat dan petisi dikirimkan kepada mereka.

Baca Juga : Konstruksi Di Tengah Protes Atas Pemandangan Mercusuar

Akhirnya, insinyur dan komite Dewan mensurvei garis pantai dan Elder Brother diminta untuk mencari lokasi terbaik. Mereka merekomendasikan sebuah mercusuar di Craighead dengan suar di Halliman’s Skerries, yang disetujui oleh para Komisaris. Sebuah menara besi grid didirikan di Halliman’s Skerries pada tahun 1845, dan pada tahun 1846, Mercusuar Covesea Skerries selesai dengan biaya £ 11.514 (setara dengan £ 1.123.215 pada 2019).

Dinding di sekitarnya, karena ketinggiannya, menyebabkan pusaran angin di area pekarangan. Ini mengganggu pengintaian lightkeepers sehingga tembok diturunkan pada tahun 1907.

Pada tahun 1984, mercusuar otomatis dimonitor dan dikendalikan dari jarak jauh di kantor Northern Lighthouse Board di Edinburgh, tetapi awalnya, lensa diputar oleh mekanisme jarum jam dengan bobot yang diturunkan secara bertahap yang menyediakan energi. Lensa asli dipajang di Lossiemouth Fisheries and Community Museum.

Lampu padam pada tanggal 2 Maret 2012 yang digantikan “oleh pelampung navigasi Kardinal Utara yang dilengkapi dengan X Band Radar Beacon di ujung timur laut Halliman Skerries pada 21 Februari 2012.”

Insinyur

Mercusuar ini dirancang dan dibangun oleh Alan Stevenson , anggota dinasti teknik mercusuar Stevenson dan paman dari novelis Robert Louis Stevenson.

Perusahaan Komunitas Mercusuar Covesea Terbatas

Setelah penghentian lampu pada 2 Maret 2012 Dewan tidak lagi membutuhkan lokasi di Covesea dan rencana dibuat untuk menjual properti yang Terdaftar Kategori A.

Pada bulan Juli 2012, Dewan Mercusuar Utara menerima pemberitahuan dari Pemerintah Skotlandia bahwa Covesea Lighthouse Community Company Limited telah mendaftarkan kepemilikan atas properti Covesea Skerries berdasarkan persyaratan yang tercantum dalam Bagian 2 Undang-Undang Reformasi Tanah (Skotlandia) 2003. Perusahaan Komunitas Mercusuar Covesea dibentuk oleh asosiasi bisnis lokal di Lossiemouth untuk mengembangkan situs mercusuar untuk pariwisata.

Perusahaan Komunitas Mercusuar Covesea berhasil mendapatkan hibah besar dari Scottish Land Fund dan pada tanggal 4 April 2013 Dewan Mercusuar Utara menjual seluruh kompleks mercusuar di Covesea Skerries kepada Perusahaan Komunitas Mercusuar Covesea.

Rencananya sekarang adalah untuk mengembangkan landmark ikonik sebagai pusat pariwisata utama untuk mempromosikan warisan lokal, satwa liar dan lingkungan yang unik di daerah itu dan hubungannya dengan pangkalan udara terdekat di RAF Lossiemouth.

The Land Reform (Skotlandia) Act 2003 adalah Undang-undang Parlemen Skotlandia yang menetapkan hak-hak masyarakat hukum akses ke tanah dan membuat ketentuan yang badan yang mewakili pedesaan dan crofting masyarakat dapat membeli tanah.

Undang-undang tahun 2003 mencakup tiga ketentuan utama: penciptaan kerangka hukum untuk akses tanah , hak masyarakat untuk membeli, dan hak untuk membeli masyarakat crofting. Bagian pertama dari undang-undang tersebut mengkodifikasikan ke dalam hukum Skotlandia hak atas akses universal atas tanah di Skotlandia.

Undang-undang tersebut secara khusus menetapkan hak untuk berada di atas tanah untuk rekreasi, pendidikan dan tujuan tertentu lainnya serta hak untuk melintasi tanah. Hak hanya ada jika dilakukan secara bertanggung jawab, sebagaimana ditentukan dalam Kode Akses Luar Ruang Skotlandia.

Hak akses berlaku untuk aktivitas tidak bermotor apa pun, termasuk berjalan kaki, bersepeda, menunggang kuda, dan berkemah di alam liar. Mereka juga memungkinkan akses di perairan pedalaman untuk berkano, mendayung, berlayar dan berenang.

Bagian kedua dari undang-undang tersebut menetapkan hak masyarakat untuk membeli, yang memungkinkan masyarakat dengan populasi hingga 10.000 untuk mendaftarkan kepentingan atas tanah, memberikan hak kepada mereka untuk hak penolakan pertama jika pemilik menempatkan tanah untuk dijual atau berniat untuk mengalihkan kepemilikan, asalkan dapat dibentuk badan komunitas yang representatif untuk melakukan pembelian.

Akhirnya, bagian ketiga menetapkan hak beli komunitas crofting yang memungkinkan komunitas crofting membeli croft dan tanah terkait dari pemilik tanah yang ada.

Ini berbeda dengan hak masyarakat untuk membeli dalam hal itu dapat dilakukan kapan saja, terlepas dari apakah tanah tersebut telah dipasarkan, memungkinkan masyarakat crofting untuk membeli tanah bahkan tanpa adanya penjual yang bersedia.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap