Masalah Bagi Mercusuar Ikonik Di Dekat Pulau Mackinac

Masalah Bagi Mercusuar Ikonik Di Dekat Pulau Mackinac – Bertengger di atas hamparan pasir dan batu di seberang Pulau Mackinac, ada yang mengatakan Mercusuar Round Island adalah salah satu suar tua yang paling banyak difoto di mana saja di Great Lakes. Tapi itu juga mungkin memicu senyum paling banyak setiap tahun.

Masalah Bagi Mercusuar Ikonik Di Dekat Pulau Mackinac

lighthouse – Sebagian besar karena itu adalah hal pertama yang dilihat jutaan wisatawan setiap tahun ketika feri yang mereka tumpangi berbelok tajam ke pelabuhan Pulau Mackinac, tepat di seberang saluran dari tempat mercusuar merah-putih antik ini masih berjaga-jaga.

“Anda lihat itu, dan Anda langsung menuju ke pelabuhan. Mercusuar itu adalah sambutan Anda di Pulau Mackinac, ”kata Matt McMullen, ketua dewan Masyarakat Pelestarian Mercusuar Round Island, yang pertama kali mendekati ikon maritim ini 25 tahun yang lalu ketika dia menjadi Pramuka yang berkemah di sana sebagai bagian dari proyek kerja . Dia sudah terpikat sejak itu.

“Mercusuar itu adalah lambang musim panas Michigan,” katanya. “Ketika Anda berdiri di sebelahnya, Anda dapat melihat ribuan orang melewati Anda dengan feri, tetapi Anda sendirian. Dunia bergerak di sekitar Anda, tetapi Anda tidak.”

“Itu cukup di luar jangkauan sehingga ada sedikit misteri di dalamnya.”

Tapi apa yang dibutuhkan Mercusuar Round Island sekarang bukan rahasia lagi, kata penjaganya. Itu membutuhkan batu. Yang besar, dan banyak dari mereka.

Baca Juga : Mengenal Lebih Tentang Mercusuar Di Menorca

Itu terletak di sebuah pulau tak berpenghuni di Selat Mackinac, di mana permukaan air Danau Michigan dan Danau Huron yang secara historis tinggi musim panas ini bertemu.

Tanpa riprap pelindung lebih untuk menjaga gelombang di teluk, McMullen dan anggota masyarakat lainnya khawatir bahwa pencairan musim semi berikutnya akan memecah es senilai musim dingin yang akan didorong oleh gelombang ke dalam struktur, yang dibangun pada tahun 1895 dan terdaftar di Daftar Nasional Tempat Bersejarah.

Mereka tidak ingin melihat terulangnya kerusakan yang dilakukan oleh badai pada tahun 1972 yang terkenal merobohkan sebagian sisi bangunan, memperlihatkannya ke elemen-elemennya. Gambar-gambar mercusuar yang hancur itu menjadi kartu pos dan mendorong upaya penggalangan dana publik pertama untuk menyelamatkan mercusuar.

Anggota masyarakat pelestarian berharap untuk kinerja yang berulang: Mereka mencoba menjangkau cukup banyak orang yang peduli dengan struktur terkenal ini untuk memberikan jaring pengaman yang dibutuhkan untuk apa yang mereka gambarkan sebagai siklus pembekuan-pencairan genting di depan.

Memasang lapisan luar batu pelindung akan menelan biaya sekitar $250.000, kata McMullen. Sampai saat ini, masyarakat telah mengumpulkan hanya 10% dari itu.

Karena tidak digunakan untuk navigasi di Selat selama beberapa dekade, Mercusuar Round Island sejak lama ditempatkan di bawah naungan US Forest Service – tepatnya unit Hutan Nasional Hiawatha.

Dan sementara McMullen mengatakan bahwa anggota Dinas Kehutanan setempat sangat baik untuk diajak bekerja sama, mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak memiliki dana untuk menutupi proyek riprap.

Itu meninggalkan dua pilihan bagi masyarakat nirlaba: mengumpulkan dana sendiri, atau meyakinkan pejabat federal untuk melepaskan lebih banyak uang ke Dinas Kehutanan.

Masyarakat baru-baru ini meluncurkan kampanye untuk mencoba mengumpulkan uang tunai yang dibutuhkan.

Mereka juga mendorong pecinta mercusuar untuk menjangkau Gubernur Gretchen Whitmer dan perwakilan kongres untuk bersatu demi tujuan tersebut.

Jika sentimen publik dapat membantu menggerakkan mereka lebih dekat ke tujuan mereka, anggota masyarakat berpikir bahwa mereka memiliki kesempatan yang baik untuk menyelesaikan pekerjaan.

Mercusuar Round Island telah ditampilkan dalam film, dan menjadi latar belakang pemotretan Sports Illustrated Swimsuit Edition yang bersemangat.

Tetapi yang lebih penting di era digital ini, McMullen cukup yakin bahwa orang-orang telah memotretnya, berlayar melewatinya, dan melihat anak-anak mereka melambai padanya untuk menjalin hubungan kecil ke tempat yang dicintai ini.

“Di sini, di Michigan, kami menyukai mercusuar kami,” kata McMullen. Dan itulah yang mereka pertaruhkan.

Sedikit Sejarah

Seperti banyak lampu Great Lakes, suar Round Island membutuhkan waktu lama untuk dibangun. Hampir 60 tahun berlalu antara saat seorang surveyor pada tahun 1837 mengidentifikasi titik pulau kecil itu sebagai tempat yang bagus untuk penerangan, dan tahun pertama bangunan itu beroperasi pada tahun 1895, menurut situs web Lighthouse Friends.

Para perencana telah mempertimbangkan untuk membangunnya di Pulau Mackinac, tetapi seperti sekarang, tanah di sisi Selat itu cukup mahal. Pemerintah AS telah memiliki Round Island selama bertahun-tahun, membuatnya mudah untuk memulai pembangunan.

Fakta menyenangkan lainnya: Mercusuar ini dibangun oleh Frank Rounds, seorang pengrajin Pulau Mackinac terkenal yang pernah mengerjakan Grand Hotel di pulau itu dan Lapangan Golf Wawashkamo-nya. Dan memiliki saudara kembar. Itu dibangun menyerupai Mercusuar Pelabuhan Kembar di Minnesota.

Selama bertahun-tahun, Mercusuar Round Island melakukan tugasnya dengan mengagumkan, lampu dan sinyal kabutnya memperingatkan lalu lintas pengiriman Great Lakes di dekat saluran sempit antara pulau Mackinac dan Round, dan terumbu karang yang berbahaya dan berbatu di kedua sisinya.

Membantu Tangan

Tetapi pada tahun 1947, lampu ini tidak lagi diperlukan sebagai lampu aktif setelah menara lampu Round Island Passage otomatis yang lebih kecil dipasang di dekatnya.

Itu dinonaktifkan pada 1950-an dan perawatannya diserahkan kepada Dinas Kehutanan AS. Kemudian datang beberapa dekade gelap untuk mercusuar tua. Mungkin momen terburuknya adalah badai Oktober 1972 yang merobek sudut barat daya bawahnya.

Tapi kerusakan itu juga yang mengilhami gelombang bantuan pertama dari para penggemar mercusuar, yang dipelopori oleh seorang ibu rumah tangga yang menyukai cahaya Round Island. Kisah Lighthouse Friends menceritakannya seperti ini:

“Nyonya. Fred Haynes, seorang ibu rumah tangga dari Port Huron yang memiliki rumah musim panas di Pulau Mackinac, membentuk kelompok untuk mencoba menyelamatkan mercusuar. ‘Bagi saya, cahaya adalah semacam pilar ke saluran utara itu,’ katanya. ‘Ini adalah bagian dari keseluruhan pemandangan di selat, bersama dengan jembatan dan segalanya.

Itu adalah ‘patung Selat Mackinac.’ Jika orang mau membayar $1 juta untuk patung dari patung terkenal, mengapa tidak membayar untuk menyelamatkan patung ini juga?

Dengan menjual kancing di pulau dan meminta bantuan dari Mackinac Island Historical Society, US Coast Guard, dan organisasi lainnya, kelompok tersebut mengumpulkan dana yang cukup untuk menempatkan riprap di sekitar mercusuar pada tahun 1974 dan memperbaiki dinding dan fondasinya pada tahun 1977.

Sebagai bagian dari upaya pelestarian, Mercusuar Round Island ditempatkan di Daftar Tempat Bersejarah Nasional pada Agustus 1974.”

Selama bertahun-tahun, anggota Freeland Boy Scout Troop 323 juga berperan penting dalam menjaga situs bersejarah tersebut. McMullen adalah seorang anak muda dalam perjalanan pertama pasukan ke Round Island pada tahun 1995, dan mengingat kekaguman yang dia rasakan berada di sana di atas lahan seluas 378 hektar, yang sebagian besar ditetapkan sebagai kawasan hutan belantara oleh Dinas Kehutanan.

“Itu selalu merupakan hal besar yang harus dilakukan di Pramuka,” katanya tentang perjalanan reguler. “Kami memiliki pasukan yang sangat besar.”

Anggota pasukan menghabiskan perjalanan mereka dengan mengantongi sampah, memindahkan batu, mengisi karung pasir, bahkan mengecat ulang mercusuar. Lampu Round Island dinyalakan kembali pada tahun 1996 sebagai bantuan navigasi pribadi.

Komitmen Pramuka inilah yang pada akhirnya mengarah pada pembentukan masyarakat pelestarian nirlaba saat ini pada tahun 2009. Banyak anggota intinya, seperti McMullen, adalah mantan Pramuka atau pernah terlibat dengan organisasi tersebut.

Sampai saat ini, masyarakat sudah cukup mandiri. Mereka telah menghabiskan bertahun-tahun bekerja dengan mitra Dinas Kehutanan mereka dalam memetakan perbaikan apa yang perlu dilakukan. Seperti pintu mercusuar baru seberat 500 pon yang perlu “terlihat akurat secara historis, tetapi menjadi seperti brankas bank.”

Tetapi ketinggian air yang tinggi mendorong mereka untuk mencari bantuan. Selama kunjungan baru-baru ini oleh kontraktor kelautan, masyarakat mengetahui bahwa batuan riprap yang dipasang pada tahun 1970-an masih bertahan dengan baik, tetapi perlindungan yang lebih baik diperlukan.

Lapisan batu lain yang ditempatkan dengan hati-hati akan memperpanjang penghalang ke luar. Batu-batu besar ini ditempatkan dari dasar danau, lalu ke atas.

Triknya adalah mengaturnya seperti potongan-potongan yang saling mengunci sehingga mereka “berpegangan tangan” dan membentuk penghalang yang kuat terhadap gerakan es dan gelombang kasar.

Ancaman air ini berarti peningkatan baru-baru ini dalam anggota masyarakat, yang sekarang berjumlah sekitar 30 orang. McMullen, seorang guru toko di Clio High School, mengatakan para pendukung berasal dari seluruh negara bagian, serta tempat-tempat seperti New York dan Ohio.

“Ini semacam indikasi tentang apa itu Pulau Mackinac tempat peleburan raksasa,” katanya, sambil mencatat bahwa biaya keanggotaan baru juga dikenakan untuk upaya perlindungan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap