Perpisahan Mercusuar Dengan Lee Morgan “Live at the Lighthouse”

Perpisahan Mercusuar Dengan Lee Morgan “Live at the Lighthouse” – “Live at the Lighthouse” dipersiapkan untuk menjadi awal babak baru bagi Lee Morgan pada tahun 1970. Sebagai seseorang yang hampir tidak melambat sejak ia pertama kali mengambil terompet di awal masa remajanya dan menjadi menonjol di kancah jazz ‘ 60-an, virtuoso jazz akhirnya mencapai usia 32 dengan album ini.

Perpisahan Mercusuar Dengan Lee Morgan “Live at the Lighthouse”

lighthouse – Menjelang akhir tahun 60-an, semangat revolusioner pada masa itu begitu merasuk sehingga mendorong lebih banyak lagi seniman, terutama jazz. Dengan banyak rilisan studionya, Morgan secara teratur terdengar seperti dia memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan secara musikal yang tidak dapat direkam dengan baik.

Baca Juga : Bagaimana Mercusuar Berubah Selama Bertahun-tahun

Dia tidak hanya tumbuh lebih introspektif sebagai seorang pemuda kulit hitam tetapi menjadi dewasa, Morgan menjadi aktif secara politik sebagai salah satu pemimpin Jazz dan Gerakan Rakyat, yang menyerukan jaringan televisi untuk mempekerjakan lebih banyak seniman kulit hitam dan musisi jazz.

“Live at the Lighthouse” akan memberikan ruang yang cukup untuk visi Morgan dan ide-ide mentah grupnya yang sedang berkembang secara musikal. Pada tahun yang melihat rilis progresif serupa lainnya – “The Awakening” Ahmad Jamal, “Demon’s Dance” Jackie McLean, dan “Bitch Brew” Miles Davis – “Lighthouse” tidak hanya melambangkan turbulensi dari waktu yang berubah tetapi juga memungkinkan Morgan untuk mendefinisikan kembali siapa dia pada apa yang secara tragis akan menjadi senja karirnya.

Dengan lagu-lagu ekspansif seperti “Neophilia” dan “Absolutions” (masing-masing ditulis oleh multireedist Bennie Maupin dan mendiang bassis Jymie Merritt), dalam dua minggu mereka di Lighthouse Cafe, bersama-sama orang-orang ini akan membuat sebuah karya yang berpikiran maju dan sangat katarsis.

“Saya baru menyadari bahwa dia senang berada di California,” kata drummer Jack DeJohnette, yang duduk bersama grup di klub Hermosa Beach pada komposisi Morgan “Speedball.” “Rencananya mewakili dosis kebebasan itu, berada di California dan di tepi laut, menjadi lebih santai dan merasa optimis tentang masa depan. Dia benar-benar dalam suasana hati yang baik dan berterima kasih kepada Helen [Morgan] untuk semua yang telah dia lakukan untuk membantu membawanya kembali. Itu adalah momen yang baik untuk semua orang.”

Momen itu dikumpulkan secara lengkap di “The Complete Live at the Lighthouse,” sebuah box set 12-LP, delapan CD yang dirilis oleh label Blue Note yang ikonik. Dokumen pertunangan mereka di klub jazz terkenal di Hermosa Beach ini memuat Morgan dengan terkenal mengatakan kepada audiensnya bahwa dia tidak akan memainkan lagu-lagu hits lamanya atau menerima permintaan apa pun.

Album asli adalah yang terakhir dirilis selama masa hidupnya, karena ia meninggal kurang dari dua tahun kemudian dalam sebuah insiden yang tetap kontroversial. Meskipun rekaman akhir yang pahit, pertunjukan ini menunjukkan bahwa pada titik ini dalam hidupnya, Morgan pasti masih melihat ke depan.

Sudah tampil secara profesional di akhir pekan pada usia 15 tahun, Morgan memimpin grupnya sendiri dengan bassis Spanky DeBrest, dan mereka segera mendapat kesempatan untuk bermain dengan Art Blakey dan Jazz Messengers selama salah satu perhentian grup di Philadelphia. Kemudian, Dizzy Gillespie menyewa Morgan untuk menggantikan Joe Gordon di band besarnya. Saat bekerja dengan Gillespie, ia memiliki banyak kesempatan untuk bersinar dengan beberapa solo yang tak terlupakan, terutama di “A Night in Tunisia.”

Ketika Clifford Brown, salah satu pengaruh gaya utama Morgan, meninggal dalam kecelakaan mobil pada usia 25, yang menciptakan celah untuk bergabung dengan grup. Dengan bubarnya band besar Gillespie pada tahun 1958, Morgan segera melengkapi pengulangan ketiga dari Messengers, berkontribusi pada beberapa album terobosan mereka seperti “Moanin'” dan “The Freedom Rider.” Beberapa Messengers sering mendukung Morgan pada rilis nanti sebagai pemimpin, terutama pianis Bobby Timmons dan pemain saksofon Wayne Shorter dan Hank Mobley.

Antara 1956 dan 1971, hasil produktifnya untuk Blue Note menghasilkan 25 album sebagai pemimpin dan hampir dua kali lebih banyak rekaman sebagai sideman dan pemain unggulan, dengan Morgan selalu menyeimbangkan pengaruh awalnya dan mencari arah baru.

“Saya pikir alasan katalog Blue Note sangat relevan dan bertahan lama adalah karena artis yang merekam dengan label, pada umumnya, adalah artis yang mengasimilasi semua musik yang datang sebelum mereka,” kata Don Was, presiden Blue Note Records.

“[Mereka] memahami dasar di mana musik dibangun, dan kemudian tidak hanya memiliki pengetahuan dan keahlian, itu saja tidak melakukannya,” lanjut Was. “Tetapi [juga] sikap karismatik yang besar dalam permainan yang melampaui waktu dan melampaui mode, yang melompat begitu besar sehingga tidak lekang oleh waktu dan relevan di setiap titik waktu. Ini bukan tentang teknik atau catatan. Ini tentang sikap dan kefasihan dan emosi dalam kemampuan untuk menyentuh orang.”

Rekamannya tentang “The Sidewinder” yang sekarang klasik pada tahun 1963 menandai titik balik bagi Morgan. Setelah menghentikan kebiasaan heroinnya sementara untuk pertama kalinya, dia segera muncul dengan nomor 10 menit mengemudi blues yang dilaporkan dia tulis di kertas toilet selama sesi.

Menampilkan bassis Bob Cranshaw, drummer Billy Higgins, pianis Barry Harris dan penyanyi tenor yang sedang naik daun Joe Henderson, lagu utama menggabungkan suara khas hard-bop Morgan dengan elemen funk dan blues. “The Sidewinder” tidak hanya menjadi hit terlarisnya, menyeberang ke tangga lagu pop, tetapi juga terkenal digunakan dalam kampanye iklan Chrysler dan sebagai musik tema untuk acara televisi, dan menjadikannya sesuatu yang mirip dengan uang tunai Blue Note.

“Mereka menempatkan dia di setiap kombinasi yang mereka bisa karena mereka berpikir, ‘Lee adalah orang kami, dan dia akan menarik audiens yang lebih besar untuk label,’” kata Jeffery McMillan, penulis “Delightfulee: The Life and Music of Lee Morgan .” “Mereka memiliki dia dengan sextet; mereka memiliki dia dengan septet. Mereka menyuruhnya memimpin sebuah band besar. Dia bahkan merekam soundtrack dan rekaman alur organ dengan Dr. Lonnie Smith dan Larry Young — mereka mencoba dia dalam setiap kombinasi yang berbeda.”

Dalam waktu singkat, fokus telah bergeser dari seorang seniman yang menciptakan karya-karya kuat yang berbicara pada masa-masa yang penuh gejolak menjadi ditekan untuk memberikan hit kaliber “Sidewinder” lainnya untuk label tersebut. “Dia menderita selama beberapa waktu ketika dia merekam begitu banyak sesi yang terdengar serupa di pertengahan tahun 60-an, dan banyak dari mereka yang disimpan dan dirilis beberapa tahun setelah direkam,” kata Kasper Collin, direktur “I Called Him Morgan, ” sebuah film dokumenter 2016.

Morgan akhirnya menjadi bersih pada akhir tahun 60-an, dengan bantuan istri mertuanya Helen Morgan (nee Moore), dan bertekad untuk mengubah hidup dan kariernya dengan sebuah visi. Dia segera membentuk band baru, melanjutkan tur dan tampil secara lokal, dan menyusun tur Pantai Barat pertamanya sebagai pemimpin. “Satu hal yang belum dilakukan [Blue Note], apa yang sebenarnya ingin dilakukan Lee, adalah mendokumentasikan sebagai band live dengan penonton di dalam ruangan,” kata McMillan.

Diproduksi oleh Zev Feldman dan pemain trompet David Weiss, reissue “The Complete Live at the Lighthouse” berisi semua 12 set dari tiga malam di tahun 1970, direkam oleh Blue Note antara 10 Juli dan 12 Juli.

Grup bintang Morgan menampilkan pianis Harold Mabern, drummer Mickey Roker dan bassis Jymie Merritt. Bennie Maupin memainkan saksofon tenor, seruling dan klarinet bass, dan merupakan musisi terakhir yang bertahan dari grup itu.

“Kami sebenarnya sedang latihan, melihat-lihat musik Horace [Silver],” kenang Maupin tentang pertemuan pertamanya dengan Morgan. “Pintu terbuka dari lorong, dan itu adalah Lee Morgan. Dia berjalan masuk sambil tersenyum, dan semua orang sangat senang bahwa itu adalah dia. Dia mengatakan kepada Horace bahwa dia hanya ingin berbicara dengan saya sebentar, dan kemudian tepat di depan semua orang, dia bertanya apakah saya akan melakukan rekaman dengannya. Begitulah cara saya bertemu dengannya.”

Di akhir turnya dengan Silver, Maupin memutuskan untuk menelepon Morgan. Saat berbicara dengannya, Morgan mengatakan kepadanya bahwa George Coleman bersiap-siap untuk meninggalkan band dan meminta Maupin untuk menggantikannya. “Hal semacam itu bekerja dengan sangat baik bagi saya karena ketika Anda tidak bekerja di sebuah band, dan Anda kembali ke New York, maka Anda harus memulai dari awal lagi. Tidak ada jeda waktu dengan itu. Saya bisa mulai bekerja dengan Lee [segera] dan berlatih dengannya. Dia sangat terbuka kepada saya membawa musik saya. Saya membawa sesuatu untuk latihan suatu hari, dan dia menyukainya. Dia bertanya apakah saya punya lebih banyak. Secara keseluruhan, saya akhirnya merekam lima karya asli saya [untuk] ‘The Lighthouse.’ ”

Pertunjukan di Mercusuar melepaskan kebebasan yang dirindukan Morgan, yang segera dibagikan dan dirasakan oleh grup tersebut. “Itu luar biasa karena pertama-tama, kami memainkan musik saya serta musiknya dan musik Jymie Merritt,” lanjut Maupin. “Semua orang menulis komposisi kecuali drummer kami Mickey Roker. Tapi Mickey membuat komposisi itu menjadi hidup, jadi dalam arti tertentu, dia seperti penulis kelima.”

Grup yang baru terbentuk tidak pernah menyadari janji dan potensi penuhnya. Sedikit lebih dari setahun setelah rilis awal “Lighthouse,” Lee Morgan ditembak dan dibunuh oleh Helen Morgan di luar Slugs’ Saloon di Manhattan pada 19 Februari 1972. Dia baru berusia 33 tahun. Dia menjalani hukuman singkat di penjara karena pembunuhan itu. Hubungan antara keduanya dieksplorasi dalam film dokumenter Collin.

Morgan akan bertarung dalam banyak pertempuran, baik secara pribadi maupun profesional, dalam hidupnya. Dia mengalami sedikit kesuksesan dan ketenaran yang banyak dari penerus musiknya menuai keuntungan dari hari ini. Sementara warisannya terutama dibentuk oleh beberapa rilis studio awalnya, Morgan mungkin mampu menyampaikan pernyataannya yang paling menggugah sebagai seorang seniman selama bulan-bulan terakhirnya.

“Saya menemukan sebuah wawancara menarik, yang tidak pernah dipublikasikan, yang dibuat oleh penulis dan fotografer brilian Inggris Val Wilmer dengan Lee pada musim gugur 1971,” kata Collin.

“Saya ingat dari wawancara itu bahwa dia sangat senang dengan rekaman langsung ini dan album studio berikutnya [“The Last Session”] yang akan menjadi album terakhirnya. Dia senang bahwa rekaman ini mewakili fase baru dalam hidupnya. Ketika ‘Live at the Lighthouse’ dirilis pada akhir tahun 1970, itu benar-benar mewakili bagaimana Lee Morgan terdengar pada tahun 1970. Itu adalah hal yang cukup penting.”

Share via
Copy link
Powered by Social Snap