Pengembaraan Lensa Mercusuar Bersejarah Berlanjut

Pengembaraan Lensa Mercusuar Bersejarah Berlanjut – Dibuat di Prancis, dikagumi oleh jutaan orang di pameran dunia New York, dicuri dari mercusuarnya, dikubur selama Perang Saudara, direbut kembali, dikembalikan dan diperbaiki di Paris, dicuri lagi, dan dipamerkan lagi.

Amerika yang paling bersejarah, paling banyak dikunjungi, namun paling tidak dihormati Mercusuar lensa Fresnel memiliki cerita yang tiada duanya.

Pengembaraan Lensa Mercusuar Bersejarah Berlanjut

lighthouse – Pada Jumat malam, 18 April 1862, 2 ½ mil selatan perbatasan Virginia di desa terpencil Granville County Townsville, peluit uap melengking menandai kedatangan kereta api yang mengangkut hadiah perang klandestin dan sangat didambakan.

Di dalam gerbong boks reyot adalah peralatan yang diancam oleh otoritas Union untuk ditangkap kembali “dengan segala risiko,” termasuk penghancuran kota Sungai Pamlico yang pernah menampungnya.

Benda itu adalah lensa Fresnel tingkat pertama seberat 6.000 pon yang terdiri dari lebih dari 1.000 prisma kaca mahkota dan lensa cembung.

Baca Juga : Mercusuar Erie Land, Pembukaan Mercusuar Pulau Presque Untuk Tur

Berbagai panel kaca berwarna agak hijau telah dibongkar dan dikemas dalam 44 peti pinus berlapis kapas bersama 64 pengecoran presisi perunggu.

Ketika semua bagian dirakit oleh ahli mesin yang terampil menggunakan ratusan sekrup perhiasan yang halus, instrumen optik berbentuk barel yang menakjubkan itu berdiri setinggi 12 kaki.

Pada malam hari, itu memperbesar dan memproyeksikan 18 mil atau lebih ke laut cahaya lampu minyak, memancarkan sinar yang meyakinkan ke kapal yang lewat sekali setiap 10 detik.

Pada tengah hari, lensa tampak seperti berlian besar yang berkilauan di bawah sinar matahari, prisma yang membiaskan panjang gelombang cahaya yang memercik di dalam ruang lentera mercusuar langit-langit seniman berwarna biru nila, hijau giok, kuning kenari, dan merah merah tua.

Banyak penulis telah mendeskripsikan lensa Fresnel tetapi tidak ada, mungkin, lebih kredibel daripada yang berikut dari Alan Stevenson, insinyur mercusuar Skotlandia yang menyempurnakan desain Prancis asli Augustin Fresnel:

“Tidak ada yang lebih indah dari seluruh peralatan untuk penerangan tingkat pertama. Saya tahu tidak ada karya seni yang lebih indah atau dapat dipuji atas keberanian, semangat, kecerdasan, dan semangat senimannya. ”

Perangkat yang dideskripsikan oleh Stevenson baru saja tiba di pagar rel kereta di Townsville. Hanya sedikit orang yang bisa membayangkan apa itu, atau pentingnya, atau di mana itu, atau di mana takdir akan membawanya.

Sepuluh bulan sebelumnya, untuk mencegahnya membantu musuh, Biro Mercusuar Konfederasi di Richmond memerintahkan peralatan penerangan untuk dibongkar dan dipindahkan dari mercusuar di Cape Hatteras, yang satu dekade sebelumnya, telah dianggap oleh industri perkapalan dan AS. Angkatan Laut sebagai alat bantu navigasi terpenting Amerika.

Selama sembilan bulan, lensa Fresnel yang dicuri telah disembunyikan secara diam-diam di gudang John Myers and Sons di tepi laut Washington, North Carolina.

Ketika berita dari informan Konfederasi mencapai kota pada Maret 1862 bahwa jenderal Union Ambrose Burnside telah mengirim empat kapal dan pasukan Union dari New Bern untuk berlayar ke Washington untuk merebut kembali lensa, itu dengan tergesa-gesa dimuat ke kapal uap rancangan beting dan diangkut ke Sungai Tar. ke Tarboro.

Setelah Yankees tiba di Washington, otoritas kota memberi tahu mereka bahwa apa yang mereka cari telah menghilang di sungai pada malam sebelumnya.

Sekarang dalam perjalanan ke tujuan rahasia di pedalaman negara bagian, pemulihan peralatan mercusuar menjadi jauh lebih sulit. Burnside membagikan berita mengecewakan dalam sebuah surat kepada Sekretaris Perang Edwin Stanton:

“Cahaya milik mercusuar Hatteras, yang telah berada di Washington selama beberapa waktu, telah dipindahkan ke Sungai Tar dengan kapal uap yang sangat ringan, milik salah satu warga, yang merupakan pemilik properti besar di sana.

Pemberitahuan telah diberikan kepadanya bahwa dia harus mengembalikan lampu atau hartanya akan disita atau dihancurkan. ”

“Pemilik properti besar” dan pemilik kapal uap itu adalah John Myers. Di Tarboro, Myers menulis suratnya sendiri kepada sekretaris Departemen Keuangan Konfederasi. Di Arsip Nasional, saya memegang dan menyalin surat asli Myers:

“Kami mengambil tanggung jawab untuk memindahkan (peti lensa) dari Washington ke tempat ini. Kami menyarankan agar Anda mengirim utusan khusus untuk merawat mereka karena mereka tidak aman di sini.

Federasi mendarat di Washington kemarin, mengambil alih dan menyatakan bahwa jika perlengkapan Lighthouse tidak dikembalikan, properti “Myers” akan dianggap bertanggung jawab. Properti tidak akan dikembalikan. ” Untuk penekanan tambahan, Myers menggarisbawahi “tidak akan”.

The Yankees tidak membakar Washington – setidaknya tidak saat itu – tetapi kapal uap Myers akhirnya ditangkap dan ditenggelamkan di dekat Tarboro.

Permainan kucing dan tikus yang berisiko tinggi telah menjadi hal yang memalukan di tingkat tertinggi pemerintah federal, termasuk bagi Presiden Lincoln dan Menteri Luar Negeri William Seward.

Mereka bertekad untuk membangun kembali Mercusuar Cape Hatteras, tidak hanya untuk alasan kemanusiaan, tetapi yang lebih penting, sebagai proklamasi simbolis yang membuktikan bahwa Persatuan, seperti mercusuar, akan menang.

Seward yang terobsesi dengan kekuasaan, yang dikatakan lebih menganggap dirinya sebagai perdana menteri, pernah menyombongkan diri bahwa dia bisa “membunyikan lonceng kecil dan menyebabkan penangkapan seorang warga negara.”

Firma hukum Seward di Manhattan bawah membuka penyelidikan penjaga Mercusuar Cape Hatteras, yang berpartisipasi dalam pencurian lensa. Beruntung bagi penduduk Trent Woods (sekarang Frisco) dan mantan penjaga mercusuar, bel kecil Seward tidak pernah berbunyi untuk Benjamin Fulcher, yang telah melarikan diri bersama keluarganya ke Hyde County.

Pers utara, juga, mengungkapkan penghinaan mereka atas perilaku tidak manusiawi dari kantor mercusuar Richmond di negara bagian Selatan, yang satu-satunya fungsi tampaknya menonaktifkan mercusuar dan menyembunyikan lensa Fresnel. Pendapat ini diterbitkan oleh “Frank Leslie’s Illustrated News” pada November 1861:

“Segera setelah pemboman Fort Sumter, Pemerintah Konfederasi, dengan ketidakpedulian yang mematikan terhadap kehidupan manusia yang membedakan mereka dari yang pertama, memadamkan semua lampu yang bisa mereka jangkau, dan antara lain mercusuar yang didirikan di Cape Hatteras.”

Tetapi peralatan Cape Hatteras, yang penting bagi para navigator, bukan hanya lensa biasa – itu sudah menjadi artefak bersejarah yang signifikan secara nasional.

Pada tahun 1852, ini adalah salah satu dari dua lensa “pesanan pertama” yang dibeli oleh pemerintah AS dari Henry-Lepaute Co. di Paris.

Lensa orde pertama adalah yang paling mahal, terbesar, dan paling terang yang dirancang untuk digunakan di lampu pantai yang harus dilihat pada jarak sejauh mungkin oleh pelaut.

Pada 1915, ada 57 lensa Fresnel orde pertama di mercusuar AS dari total 766 lensa, jumlah terbesar adalah lensa orde empat yang melayani lampu pelabuhan dan sungai seperti menara di Ocracoke atau mercusuar sekrup Sungai Roanoke.

Tetapi sebelum dikirim ke Outer Banks, lensa Cape Hatteras pertama kali diberi tugas sementara untuk membimbing peserta melalui bagian tengah selatan Crystal Palace Kota New York di East 40th Street untuk pameran dunia tahun 1853 yang dikenal sebagai Pameran Industri Semua Bangsa.

Di sana, lensa itu dilihat oleh lebih dari 1 juta pengunjung, termasuk Sam Clemens yang berusia 17 tahun dari Hannibal, Missouri, yang kemudian dikenal dengan nama samarannya, Mark Twain. Kakek buyut saya yang berusia 10 tahun, Edward I. Horsman juga melihatnya.

Hingga 11 tahun yang lalu, sejarah tampaknya telah melupakan fakta – atau tidak menganggapnya luar biasa – bahwa lensa telah menjadi pusat pameran Dewan Mercusuar AS yang baru didirikan pada tahun 1853, sampai saya menemukan kembali kejadian tersebut untuk pertama kalinya dan menemukan lensa dalam litograf yang ditugaskan oleh PT Barnum untuk mempromosikan pameran.

Kuas awal lensa dengan ketenaran tidak terbatas pada pemain sandiwara terkenal dan pelawak Amerika.

Orang pertama yang mengawasi perakitan aparat adalah seorang kapten berusia 38 tahun di Insinyur Topografi AS yang, 10 tahun kemudian, duduk di atas kuda mengawasi kemenangan Tentara Potomac atas pasukan Lee di Gettysburg: Gen George. G. Meade.

Ini adalah lensa yang ditumpuk secara memalukan di dalam peti di dalam gerbong yang baru tiba di Townsville pada akhir pekan Paskah tahun 1862.

Orang yang secara sukarela membawa lensa ke tempat yang aman atas nama Biro Mercusuar Konfederasi adalah dokter Beaufort County berusia 36 tahun, Dr. David T. Tayloe. Tayloe, putra seorang mantan pengawas mercusuar distrik Pamlico, sebelumnya telah mengevakuasi keluarganya dari Washington ke Hibernia, sebuah properti milik paman istrinya, John Hargrove.

Saat ini sebuah taman negara bagian di Danau Kerr, Hibernia berada sekitar 3 mil timur laut dari stasiun kereta, dan di sanalah lensa Cape Hatteras dipindahkan ke “gudang” rahasia, seperti yang dijelaskan Tayloe dalam sebuah surat.

Selama 140 tahun, Townsville dan Hibernia dianggap sebagai lokasi lensa terakhir yang diketahui, hilangnya lensa tersebut disebut “salah satu misteri besar sejarah mercusuar Amerika yang belum terpecahkan” oleh editor majalah Lighthouse Digest.

Pada tahun 1999, saya mulai mencari lensa Fresnel yang hilang, yang diakui oleh beberapa orang sebagai “cawan suci” mercusuar Amerika. Di mana Tayloe dan Hargrove menyembunyikan lensanya? Tentunya, mereka menyimpannya dekat karena mereka bertanggung jawab atas pengamanannya.

Penjelajahan saya di bawah jembatan rel kereta api, lumbung tembakau, dan rumah-rumah yang ditinggalkan ternyata tidak membuahkan hasil.

Namun, lubang besar dan dalam di tanah yang pernah berfungsi sebagai rumah es untuk perkebunan tampaknya menjadi tempat persembunyian yang menarik. Tapi Hibernia ternyata tidak jauh dan kebal dari kerusakan perang seperti yang diantisipasi.

Penelitian saya mengungkapkan bahwa pada awal Mei 1865, 28.000 pasukan dari pasukan Sherman dalam pawai kemenangan mereka dari Raleigh ke Washington, D.C., melewati Townsville dan Hibernia dalam kolom yang membentang sepanjang 25 mil.

Di mana pun Tayloe dan Hargrove menyembunyikan lensa itu, tentara Sherman tidak menemukannya, meskipun tidak ada satu pun ayam di Granville County yang selamat dari perburuan seperti tornado yang dilakukan tentara.

Tertinggal di awan debu, menurut perkiraan terbaik saya, dan terkubur di bawah tumpukan serbuk gergaji dan balok es yang mencair adalah “cawan suci” dari mercusuar – lensa Cape Hatteras.

Sulit membayangkan bahwa objek berkilauan yang sama yang memukau lebih dari satu juta penonton di Crystal Palace New York telah dikuburkan di sebuah pertanian terpencil 200 mil dari Mercusuar Cape Hatteras, tetapi banyak lagi tindakan putus asa telah diambil selama negara tergelap itu. waktu.

Lima bulan kemudian pada bulan September, pada puncak musim panen tembakau, 44 peti pinus dan 64 cetakan perunggu ditemukan oleh patroli Union yang ditumpuk rapi di peron stasiun kereta di Henderson, 20 mil selatan Townsville.

Tidak ada yang tahu bagaimana lensa Cape Hatteras sampai di sana atau siapa yang mengirimkannya.

Tetapi jika saya harus menebak, Tayloe dan Hargrove terlibat, dan peti pinus kemungkinan mengeluarkan bau yang menyengat, setelah disembunyikan di bawah tumpukan daun emas selama perjalanan gerobak sejauh 20 mil ke selatan dari Townsville ke pasar tembakau Henderson.

Tapi kemana perginya lensa bersejarah dari sana? Setelah banyak perjalanan ke Arsip Nasional, saya mengikuti jalan setapak ke depot Lighthouse Service di Staten Island, lalu ke Paris pada tahun 1867 di mana lensanya diperbaiki dan difokuskan kembali, kemudian kembali ke Staten Island setahun kemudian untuk disimpan di gudang sambil menunggu pembangunan mercusuar baru di sepanjang salah satu dari tiga pantai negara.

Menemukan mercusuar itu, dan tujuan akhir lensa, terbukti menjadi penelitian paling melelahkan yang saya cari.

Setidaknya ada selusin kemungkinan, tetapi ketika saya akhirnya menemukan satu dokumen yang lolos dari rekan peneliti yang tak terhitung jumlahnya di arsip, saya tidak sepenuhnya terkejut.

Lensa Mercusuar Cape Hatteras 1853 dikirim pulang ke Outer Banks, bukan ke menara asli yang dibangun pada 1803, tetapi mercusuar baru selesai pada 1870.

Selama 66 tahun berikutnya, lensa Henry-Lepaute Fresnel memiliki kinerja yang mengagumkan, meskipun mengalami sambaran petir dan gempa bumi.

Pada tahun 1933, lensa tersebut difoto untuk majalah National Geographic dengan bangga dipoles oleh penjaga utama Unaka Jennette, cicit dari Benjamin Fulcher, penjaga yang membantu melepaskan lensa yang sama untuk Konfederasi pada tahun 1861.

Selama bertahun-tahun, lautan merayap semakin dekat ke dasar mercusuar dan saat matahari terbit pada Rabu, 13 Mei 1936, cahayanya padam, dan lensa lelah perjalanan berkedip untuk terakhir kalinya. Mercusuar Cape Hatteras, selama 14 tahun berikutnya, ditinggalkan oleh pemerintah federal.

Sementara itu, menara Cape Hatteras berdiri padam, lensa Henry-Lepaute-nya tetap di atas, tetapi tanpa perhatian harian dan perawatan penuh kasih dari para penjaganya dan tanpa pintu yang diamankan.

Roda gigi perunggu dan kuningan dari mesin jarum jam yang memutar cahaya ternoda karena diabaikan. Hamparan pasir menutupi lantai ubin marmer hitam-putih yang pernah mengilap di tempat pendaratan. Jendela retak atau hilang.

Air hujan dan semprotan garam merembes ke menara. Cat terkelupas dari dinding. Guano menodai pagar galeri dan karat telah memulai proses penghancurannya.

Yang terburuk dari semuanya, prisma dan lensa cembung dari peralatan iluminasi tingkat pertama – kebanggaan Paris dan bekas Layanan Mercusuar AS – mulai menghilang.

Pada tahun 1944, dua panel lampu kilat tengah telah terlepas dari bingkai perunggu mereka, dan segera setelah itu, lebih banyak lagi yang hilang.

Bertahun-tahun kemudian, disarankan agar pengunjung mercusuar didorong oleh Penjaga Pantai yang tidak disebutkan namanya untuk mengambil potongan lensa, karena pemerintah tidak mengharapkan mercusuar tersebut bertahan dari ombak yang mencakar fondasinya.

Apakah pemburu suvenir menjalankan bisnis mereka dengan izin pemerintah tidak terbukti, tetapi tidak diragukan lagi bahwa begitu berita tersebar, prisma lensa ada di sana untuk diambil, pengambilan dimulai dengan sungguh-sungguh.

Pada tahun 1950, erosi telah mereda untuk sementara, dan Penjaga Pantai ingin memulihkan cahaya, tetapi pada saat itu lensa hebat itu hancur.

Meskipun dia mungkin hanya tahu sedikit tentang masa lalunya yang tak tertandingi dan penting, seorang pejabat Layanan Taman Nasional menyebut apa yang terjadi pada lensa “aib.”

Semua 24 panel lampu kilat dioptrik pusat hilang dan dua pertiga dari 1.008 prisma kaca mahkota telah diambil. Lampu uap minyak pijar kuningan yang indah telah hilang.

Ironisnya, apa yang dituduhkan oleh otoritas Union oleh Konfederasi, terjadi 89 tahun kemudian. Apa yang tersisa dari lensa bersejarah itu dilepas dan diganti dengan suar listrik yang dibuat oleh Corning Glass Works.

Dari sana, sisa-sisa lensa Fresnel yang bersejarah diangkut ke berbagai fasilitas penyimpanan National Park Service, termasuk Stasiun Penyelamatan Jiwa Little Kinnakeet, di mana beberapa panel berisi prisma seberat 170 pon yang masih hidup dicuri tetapi akhirnya dibuang secara memalukan. selokan di utara Avon.

Segera setelah saya memecahkan misteri kehilangan cahaya pada tahun 2002 dan secara positif mengidentifikasi sisa-sisa lensa yang disimpan di gudang Pulau Roanoke milik pemerintah sebagai lensa Henry-Lepaute Mercusuar Cape Hatteras 1853 yang asli, National Park Service setuju untuk meminjamkan ke Makam Museum Atlantik di desa Hatteras potongan-potongan yang masih hidup sehingga artefak dapat dilestarikan, ditampilkan dan diinterpretasikan secara publik.

Fase pertama proyek selesai pada tahun 2005 dan lensanya telah dipamerkan seperti 152 tahun sebelumnya di Crystal Palace Kota New York, meskipun tidak selengkap atau menakjubkan.

Satu tahun kemudian, pada 27 Oktober 2006, lensa dan alas besi tuang tahun 1870 yang telah dipugar disatukan kembali di museum. Total biaya restorasi dan pameran ke museum melebihi $ 100.000.

Lokasi mekanisme dan alas jarum jam Henry-Lepaute asli yang ditampilkan di Crystal Palace pada tahun 1853 – perangkat tertua yang masih ada di Amerika – tetap tidak diketahui sampai saya menemukannya pada tahun 2015 di ruang jaga Pigeon Point Lighthouse di pantai San Mateo California.

Pengembaraan panjang dan menggelora dari lensa mercusuar orde pertama tertua di Amerika yang masih ada tampaknya telah berakhir. Artefak bersejarah – harta nasional yang tak terbantahkan dan simbol ikonik dari tradisi bertingkat Pulau Hatteras dalam menjaga dan menyelamatkan nyawa – tidak akan pernah seperti dulu lagi.

Namun, babak baru dalam cerita telah dimulai, yang diharapkan menjadi periode pengakuan, penghormatan, dan kekaguman yang panjang dan stabil, dilihat oleh 85.000 orang setiap tahun di museum.

Telah ada diskusi selama setahun terakhir bahwa National Park Service, dalam fase masa depan proyek perbaikan dan restorasi besar untuk menara Mercusuar Cape Hatteras yang menua, dapat merebut kembali lensa Fresnel yang rapuh dan tidak lengkap dari Makam Museum Atlantik dan mengembalikannya. itu ke puncak mercusuar. Tidak diketahui apakah keputusan akhir telah dibuat.

Namun, di Makam Museum Atlantik, lensa Fresnel orde pertama tertua yang masih ada di negara ini lebih aman dan lebih mudah diakses oleh publik, terutama bagi mereka yang secara fisik tidak dapat menaiki 256 anak tangga dari gedung 20 lantai untuk menangkap sebagian. melihat sekilas lensa melalui celah sempit di lantai ruang lentera.

Sebaliknya, seperti yang ada saat ini dan semoga selamanya di Makam Museum Atlantik, lensa berfungsi sebagai cahaya yang jauh lebih kuat, suar pendidikan, simbol unik Amerika dari sejarah maritim kita.

Pada titik itu, kita mungkin membayangkan bahwa Benjamin Fulcher, John Myers, Dr. David T. Tayloe, Jenderal Ambrose Burnside, Phineas T. Barnum, Jenderal George Meade, Mark Twain, Unaka Jennette, Alan Stevenson, Abraham Lincoln, dan Augustin Michel Henry-Lepaute semua akan setuju.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap