Mercusuar Kõpu, Memiliki Navigasi 26 Mil Laut

www.lighthouse.ccMercusuar Kõpu, Memiliki Navigasi 26 Mil Laut. Mercusuar Kõpu (bahasa Estonia: Kõpu tuletorn) adalah salah satu simbol dan tempat wisata paling terkenal di pulau Hiiumaa, Estonia. Mercusuar ini merupakan salah satu mercusuar tertua di dunia, yang terus digunakan sejak selesai dibangun pada tahun 1531. Mercusuar ini cukup unik dengan bentuknya dan pengecualian di antara mercusuar karena telah melalui semua tahapan dari tengara abad pertengahan hingga mercusuar listrik modern.

Mercusuar menandai Hiiu Shoal (bahasa Estonia: Hiiu madal, bahasa Swedia: Neckmansgrund) dan memperingatkan kapal agar menjauh dari garis pantai. Cahaya dari Mercusuar Kõpu dapat digunakan untuk navigasi sejauh 26 mil laut (48 km; 30 mil).

Mercusuar Kõpu sebelumnya dikenal dengan nama Swedia, Övre Dagerort.

Lokasi dan desain

Mercusuar ini dibangun di puncak bukit tertinggi pulau Hiiumaa, Tornimägi (Inggris: Tower Hill, 68 meter (223 kaki)). [B] Tinggi bangunan itu sendiri adalah 37,7 meter (124 kaki), dan cahayanya berada 103,6 meter (340 kaki) [1] di atas permukaan laut, menjadikannya cahaya pantai tertinggi di Laut Baltik.

Baca Juga: Mercusuar Genoa, Mercusuar Berumur 893 Tahun Di Italy

Mercusuar Kõpu berbentuk prisma persegi dengan penopang masif ke arah divisi utama kompas. Menara ini dibangun hanya dari batu hingga ketinggian 24 meter (79 kaki). Lapisan luar dinding didukung oleh mortar kapur (dan sekarang juga semen), dengan badannya sendiri dibangun tanpa mortar.

Badan menara berisi sekitar 5.000 meter kubik (6.500 cu yd) batu, dengan berat total mencapai 12.000 ton (26.000.000 lb). Batugamping lokal dan batu tak menentu glasial digunakan sebagai bahan bangunan.

Awalnya, menara itu terbuat dari batu padat tanpa ruangan dan tidak ada cahaya yang dibakar; Saat dilengkapi lampu, puncak mercusuar dicapai dengan menggunakan tangga kayu eksternal, yang kemudian diganti dengan tangga besi. Selama rekonstruksi pada tahun 1800-an, sebuah tangga dan dua ruangan dipotong menjadi menara.

Konstruksi dan sejarah

Pembangunan menara asli

Jalur pelayaran timur-barat terpenting di Laut Baltik melewati tepian batu pasir Hiiu. Sebelum tahun 1490 para pedagang Hanseatic meminta izin untuk menandai semenanjung ini dengan tengara yang luar biasa. Sekitar tahun 1490 mereka meminta kepada uskup Keuskupan Ösel-Wiek untuk mengizinkan mereka membangun sebuah tengara di semenanjung Kõpu yang berada di bawah kendali uskup. Tindakan ini tidak membuahkan hasil yang nyata.

Pada pertemuan Liga Hanseatic di Lübeck pada tahun 1499, mereka sekali lagi mengajukan permohonan izin kepada uskup untuk membangun suar. Pada tanggal 20 April 1500 Uskup Johannes III Orgas (John Orgies) setuju untuk mengizinkan pilar batu besar tanpa bukaan apapun. Untuk menutupi biaya pembangunan, dewan kota Tallinn harus menetapkan pajak mercusuar khusus sampai jumlahnya selesai.

Pembangunan suar seharusnya dimulai pada musim panas tahun 1500, [C] tetapi bangunan tersebut dihentikan ketika Wolter von Plettenberg, penguasa Ordo Livonia, memulai perang yang berlangsung hingga tahun 1503. Pada musim semi tahun 1504, pembelian dan pengiriman bahan bangunan dimulai, tetapi pada musim gugur di tahun yang sama wabah melanda, menghentikan pekerjaan sekali lagi. Pekerjaan pembangunan dihentikan dan anggota dewan Lambert Ottingk, hakim yang bertanggung jawab atas bangunan tersebut, meninggal di Tallinn pada 28 Desember 1505.

Buku besar dewan kota Tallinn berisi entri tentang Mercusuar Kõpu dari 1507 hingga 1533, yang menunjukkan bahwa uang dihabiskan untuk suar Hiiumaa dari 13 Mei 1514 hingga 12 Oktober 1532. Jumlah tersebut menunjukkan sebagian besar pekerjaan berlangsung dari 1514 hingga 1519 ; kemudian hanya ada beberapa pengeluaran yang lebih besar untuk beacon. Tetapi karena penyelesaian suar di Hiiumaa telah disebutkan dalam resolusi Wolmar Landtag pada tanggal 25 Februari 1532, waktu penyelesaian dan awal penggunaan menara yang sebenarnya harus pada tahun 1531. Di suatu tempat setelah tahun 1538, ketinggian menara ditingkatkan.

Menara ini tidak menyala selama lebih dari seratus tahun dan terlihat pada hari yang cerah hingga 20 kilometer (12 mil) lepas pantai.
Rekonstruksi menjadi mercusuar dan pembangunan kembali

Pada bulan Agustus 1649 perapian besi terbuka dipasang di puncak menara dan tangga kayu dibangun di dinding luarnya. Awalnya direncanakan untuk membakar batu bara di mercusuar, tetapi karena biaya pengangkutan batu bara yang tinggi, kayu digunakan sebagai gantinya.

Api menghabiskan hingga 1000 batang kayu bakar setiap tahun selama periode navigasi 180 hari, jumlah yang sangat besar sehingga menyebabkan penggundulan hutan di sebagian besar semenanjung Kõpu. Sebuah tim yang terdiri dari enam orang berjaga setiap malam, tetapi badai sering memadamkan api. Aturan yang disahkan pada 1652 menetapkan bahwa api harus kuat dan tinggi depa (~ 2 yard (1,8 m)).

Count Axel Julius De la Gardie membeli pulau Hiiumaa dari Raja Swedia seharga 38.000 thalers dan mengambil alih pengelolaan Mercusuar Kõpu pada tahun 1659. Tingginya diperpanjang hingga 35,6 m (117 kaki) dan tangga kayu diganti dengan besi tangga. Cahaya, sekarang terlihat dari sejauh 24 kilometer (15 mil), menyala satu jam setelah matahari terbenam dan padam satu jam sebelum matahari terbit.

Kekaisaran Rusia mengambil alih administrasi mercusuar pada tahun 1810 dan rekonstruksi besar-besaran menara dimulai. Sebuah ruangan untuk sebuah tim yang terdiri dari enam orang dipotong ke penopang selatan dan dari sana sebuah tangga batu ke menara. Di bagian atas, dua kamar tambahan dipotong, satu di atas yang lain, dan ruang lentera baru dibangun di atasnya. Ruang lentera menampung dua puluh tiga lampu minyak, menggunakan reflektor kuningan berlapis perak. Lampu membakar minyak rami, membutuhkan 3,28 ton (7.200 lb) per tahun.

Pada tahun 1845, retakan di bagian atas mercusuar meminta rekonstruksi ekstensif, yang menyebabkan sebagian menara roboh dan dibangun kembali. Menara itu sekarang mencapai ketinggian terakhirnya. Sebuah struktur kayu dengan cerobong asap dibangun untuk lentera dan perangkat optiknya.

Mercusuar berada di bawah kendali angkatan laut, dan aturan perawatan pertama ditetapkan. Api harus dinyalakan dan dipadamkan sesuai dengan matahari terbit dan terbenam. Dalam cuaca mendung penjaga mercusuar harus berkonsultasi dengan kalender untuk data yang diperlukan. Saat itu, api terus menyala setiap malam dari 1 Juli hingga 1 Mei – 10 bulan dalam setahun.

Sebagai bagian dari reformasi angkatan lautnya, Adipati Agung Constantine Nikolaevich dari Rusia menuntut modernisasi Mercusuar Kõpu, pada tahun 1859. Pada bulan Mei 1860, sebuah lentera berputar baru (diproduksi oleh Le Paute di Paris) dipasang. Itu berputar dengan kecepatan satu putaran per empat menit, menggunakan sistem berat katrol jarum jam. Perangkat itu memiliki satu lampu Carsel dengan empat sumber cahaya konsentris dan lensa Fresnel.

Lampu tersebut mengkonsumsi 0,5 kilogram (1,1 lb) minyak lobak setiap jam, dan pompa bahan bakar digerakkan oleh mekanisme jarum jam yang sama. Itu dikatakan terlihat hingga sejauh 27 mil laut (50 km; 31 mil). Sebuah tim yang terdiri dari tujuh orang memperbaiki mercusuar, dengan satu orang harus berada di dekat cahaya setiap saat.

Penopang tangga diatapi dengan papan kayu dan lembaran timah pada tahun 1869. Instalasi telegraf dan stasiun penyelamatan didirikan di dekat mercusuar pada tahun yang sama; yang pertama didirikan bekerja sampai 1898 ketika digantikan oleh telepon.

Abad ke dua puluh

Sistem lampu baru dibeli di Pameran Dunia Paris 1900, seharga tiga juta rubel emas. Peralatan baru (termasuk ruang lampu) dibuat oleh Sautter, Marlé & Co. Ini menggunakan lampu minyak tanah dengan mantel pijar. Sistem besi cor yang berat mengapung dan diputar dalam bak air raksa, yang berfungsi sebagai bantalan. Bak mandi tersebut mengandung sekitar 500 kilogram (1.100 lb) merkuri. Merkuri beracun dari mercusuar digunakan selama beberapa dekade oleh anak-anak di desa sekitar untuk bermain.

Sistem lampu diatur dalam rotasi dengan beban 400 kilogram (880 lb) yang ditangguhkan; itu perlu diputar ulang setiap dua jam. Itu dipasang selama perbaikan tahun 1901.

Pembom Jerman menargetkan mercusuar pada Agustus 1941, meskipun hanya struktur lentera dan sistem optik yang dihancurkan.

Setelah Perang Dunia II, berbagai sistem optik diuji. Generator Kohler dipasang pada tahun 1949 bersama dengan sistem lampu listrik stasioner. Sistem lampu putar baru (EMV-3) dipasang pada tahun 1963, membuat mercusuar sepenuhnya otomatis. Itu digunakan sampai tahun 1982, ketika sistem EMV-930M eksperimental (buatan Ukraina) dipasang. Mekanisme rotasi sistem optik adalah solusi baru – tidak ada motor listrik; itu menggunakan medan magnet berputar sebagai gantinya. Optik membawa peningkatan enam hingga delapan ratus kali lipat pada efisiensi cahaya yang dipancarkan oleh lampu kuarsa 1 kW.

Karena kerusakan, mercusuar sering diperbaiki; perbaikan besar diselesaikan pada tahun 1957 dan 1970. Selama perbaikan pada tahun 1978–81 pada ulang tahun ke-450 mercusuar, ia ditutup dengan cangkang beton bertulang dan cat perklorovinil.

Karena tidak ada warna putih yang tersedia, kuning digunakan. Cat memblokir jalan keluarnya kelembapan dari badan menara dan air yang terkumpul di permukaan dalam adukan semen, membeku dan mencair, mulai merusak mortar kapur yang sudah tua dan rusak. Pada pertengahan 80-an retakan muncul di permukaan mercusuar dan potongan-potongan mortar semen dan batu-batu kecil mulai berjatuhan.

Baca Juga: Seorang Pendeta Yang Mengembangkan Transmisi Audio Jarak Jauh

Selama tahun 1987 dan 1988 dua sudut menara runtuh dan pemulihan darurat dimulai. Selama tahun 1989–90, untuk mencegah runtuhnya mercusuar, sebuah kerangka beton bertulang setebal 15 sentimeter (5,9 inci) dibangun untuk menopang pondasi dan dinding hingga ke atas penopang. Menara itu dicat dengan kapur. Saluran udara dibiarkan di beton untuk ventilasi struktur.

Ruang lentera mercusuar direnovasi pada tahun 2001 dan menara terakhir dicat ulang, dengan dilabur, pada tahun 2012. Pada tahun 2020, sumber cahaya LED baru yang kuat dipasang di lentera yang ada bersama dengan sistem kontrol elektronik baru. Pada tahun 2020, ini adalah lampu mercusuar LED paling kuat di dunia dengan intensitas 2.100.000 candela.

Status terkini

Mercusuar ini masih digunakan sebagai alat bantu navigasi dan dikelola oleh Administrasi Maritim Estonia. Masa depannya juga dijamin dengan statusnya sebagai monumen budaya yang dilindungi.

Karena popularitasnya yang abadi dan bentuknya yang mudah diingat, ini sering digunakan sebagai simbol Hiiumaa. Sebagai objek wisata utama, menara ini dibuka untuk wisatawan sejak 1999. Bersama dengan mercusuar Ristna di dekatnya, Mercusuar Kõpu diperingati dengan perangko pada tahun 2000.

Administrasi Maritim Estonia merupakan badan pemerintah yang beroperasi di dalam wilayah pemerintahan Kementerian Urusan Ekonomi dan Komunikasi, mempunyai fungsi mengarahkan, menjalankan pengawasan negara dan menerapkan kekuasaan penegakan negara di pangkalan dan untuk tingkat yang ditentukan oleh hukum untuk memastikan keamanan maritim di wilayah Estonia dan perairan pedalaman yang dapat dilayari.

Pada tanggal 13 November 1918, setelah kepergian pasukan pendudukan Jerman, Pemerintah Sementara Estonia mengambil alih Keamanan Maritim dan Layanan Bantu Navigasi dan kemudian membentuk badan tersebut sebagai bagian dari Komando Pelabuhan Tallinn. Sebulan kemudian, Komando Pelabuhan Tallinn menjadi Otoritas Pelabuhan.

Tanda lateral menunjukkan tepi saluran. Standar tersebut ditetapkan oleh International Association of Marine Aids to Navigation and Lighthouse Authorities (IALA). Mendekati pelabuhan kapal meninggalkan tanda tangan pelabuhan ke pelabuhan (kiri) dan tanda tangan kanan ke kanan (kanan). Tanda tangan port berbentuk silinder, tanda sisi kanan berbentuk kerucut. Jika tandanya adalah pilar atau bentuk tiang, maka tanda atas dipasang yang berbentuk silinder atau kerucut yang sesuai.

IALA membagi dunia menjadi dua wilayah: A dan B. Wilayah B adalah Amerika (tidak termasuk Greenland) bersama dengan Jepang, Korea, dan Filipina. Wilayah A adalah bagian dunia lainnya. Di wilayah A tanda port berwarna merah dan tanda kanan hijau. Di wilayah B tanda port berwarna hijau dan kanan merah. Dimana tanda diberi nomor tanda merah memiliki nomor genap dan tanda hijau memiliki nomor ganjil.

Pada tanggal 1 Februari 1919, dua badan baru dibentuk di samping Otoritas Pelabuhan – kantor Pilot, Mercusuar, dan Bantuan untuk Otoritas Navigasi dan Dewan Saluran Air, kantor Pengerukan dan Perbaikan Pelabuhan. Pada tanggal 1 Maret 1920, badan-badan yang telah dibentuk sebelumnya disatukan menjadi badan baru – Pembesar Umum Masalah Maritim – yang berada di bawah Kementerian Perdagangan dan Perindustrian.

Pada tanggal 22 Mei 1922, Otoritas Umum Masalah Maritim berada di bawah Kementerian Jalan. Pada tanggal 1 Juli 1929, badan tersebut diubah menjadi Otoritas Saluran Air, yang ditugaskan untuk mengatur lalu lintas kapal di laut Estonia dan perairan pedalaman, mempersiapkan proyek pengembangan baru untuk pelabuhan dan rencana pemeliharaan untuk saluran air, serta inspeksi teknis dan pengelolaan armada pedagang Estonia.

Otoritas Perairan diubah namanya menjadi Departemen Perairan pada 8 April 1938. Pada 31 Desember 1940, setelah Soviet mencaplok Estonia, badan tersebut dibubarkan dan sumber dayanya dipindahkan ke Perusahaan Perkapalan Estonia dan Layanan Hidrografi Angkatan Laut Uni Soviet.

Keputusan untuk mendirikan Administrasi Maritim Estonia dibuat pada tanggal 1 Desember 1989, dan badan tersebut dibentuk pada tanggal 16 Januari 1990. Undang-undang pertama Administrasi Maritim Estonia disetujui pada tanggal 29 April 1990, dan badan tersebut ditugaskan untuk mempersiapkan Pedagang Kode Pengiriman, yang diterima pada tanggal 9 Desember 1990.

Pada saat yang sama, pembuatan Daftar Kapal Estonia dimulai, yang disetujui pada tanggal 8 November 1991. Pada tanggal 3 Agustus 1993, sebuah perjanjian ditandatangani antara Estonia dan Rusia untuk transfer sumber daya hidrografi ke Estonia, dan pada tanggal 1 Oktober, Estonia mengambil alih tanggung jawab untuk memastikan pengiriman yang aman di perairannya. Untuk memenuhi kewajibannya, kapal pemecah es Tarmo dibeli pada tahun 1993.

Pada awalnya, tugas utama organisasi ini meliputi pemecah es, menawarkan layanan piloting, dan memenuhi tugas penjaga pantai, seperti penyelamatan maritim dan pengendalian polusi minyak.

Antara tahun 1995 dan 1996, tugas tersebut dialihkan ke lembaga lain. Namun, tugas pemecah es dipindahkan kembali pada tahun 2000. Pada tanggal 31 Januari 1992, Administrasi Maritim Estonia bergabung dengan Organisasi Maritim Internasional. Pada Januari 1994, ia bergabung dengan Asosiasi Internasional Otoritas Mercusuar; pada bulan Februari 1997, Organisasi Hidrografi Internasional; dan pada Maret 2001, Asosiasi Dunia untuk Infrastruktur Transportasi Air. Pada tanggal 1 Juli 2005, Estonia menjadi penandatangan Nota Kesepahaman Paris tentang Kontrol Negara Pelabuhan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap