Mercusuar Genoa, Mercusuar Berumur 893 Tahun Di Italy

www.lighthouse.ccMercusuar Genoa, Mercusuar Berumur 893 Tahun Di Italy. Mercusuar Genoa (Italia: Lanterna di Genova, atau hanya Lanterna), adalah mercusuar utama untuk pelabuhan kota. Selain sebagai alat bantu penting navigasi malam di sekitarnya, menara ini juga berfungsi sebagai simbol dan landmark Kota Genoa. Dibangun dari batu, setinggi 76 m (249 kaki), ini adalah mercusuar tertinggi kelima di dunia dan mercusuar “tradisional” tertinggi kedua. Antara 1543 dan pembangunan mercusuar di Île Vierge, Prancis pada tahun 1902, itu adalah mercusuar tertinggi di dunia.

Jika diukur secara keseluruhan dengan bebatuan alami tempatnya berdiri, seperti yang biasa dilihat dan diwakili, tingginya 117 m (383 kaki), yang akan menjadikannya mercusuar tertinggi kedua di dunia, tertinggi di Eropa, dan mercusuar tradisional tertinggi.

Baca Juga: Sejarah Mercusuar Eddystone

Itu dibangun dalam dua bagian persegi, masing-masing ditutup dengan teras; seluruh struktur dimahkotai oleh lentera yang darinya cahayanya bersinar. Dibangun kembali dalam bentuknya saat ini pada tahun 1543 menggantikan bekas mercusuar, ini adalah mercusuar tertua ketiga di dunia, setelah Menara Hercules di A Coruña, Spanyol, dan Mercusuar Kõpu, di pulau Hiiumaa, Estonia.

Sejarah menara

Lokasi

Lanterna berada di atas bukit San Benigno agak jauh dari lingkungan Sampierdarena. Tanjung tempat berdiri Lanterna dulunya adalah sebuah semenanjung sebelum garis pantai di dekatnya diisi dan dibentuk kembali. Di sebelah barat, itu menandai pintu masuk ke pelabuhan asli Genoa, sekarang Porto Antico.

Seiring waktu, bukit di tanjung itu mengasumsikan nama “Capo di Faro”, atau “Tanjung Mercusuar”; kadang juga disebut sebagai tanjung San Benigno, diambil dari nama biara yang pernah berdiri di sana. Hari ini, bukit itu telah hilang kecuali sebuah tanjakan kecil di mana mercusuar berdiri; sisanya dipindahkan untuk mengisi area lain di kota.

Cahaya abad pertengahan

Menara pertama di lokasi ini, sebuah struktur yang terdiri dari tiga menara crenellated, dibangun, sebagian besar sumber mengatakan, sekitar tahun 1128, meskipun setidaknya satu menyatakan bahwa itu dibangun pada tahun 1161. Pada saat itu terletak dekat dengan jalan pantai utama, yang disebut Via di Francia, yang dideskripsikan oleh dokumen yang lebih baru sebagai lewat antara itu dan laut. Ketika dibangun menara itu cukup jauh dari kota; baru pada abad ketujuh belas itu menjadi bagian dari apa yang disebut “Cerchia Seicentesca”, bagian dari seicento, tembok Genoa. Itu tetap menjadi bagian dari sistem sampai hari ini.

Potongan-potongan kayu erika dan juniper yang dikeringkan digunakan sebagai bahan bakar sinyal api di tahun-tahun awalnya; untuk pemeliharaan, para navigator yang menggunakan pelabuhan diharapkan membayar pajak saat mendekati kota. Menara ini juga berperan, di awal karirnya, dalam perseteruan yang sedang berlangsung antara Guelphs dan Ghibelline; selama satu pertempuran, Ghibelline merusaknya secara signifikan selama upaya untuk mengusir sekelompok Guelph yang berlindung di dalam.

Pada 1318 dan lagi pada 1321, diputuskan untuk menggali parit pertahanan di sekitar menara, untuk melindunginya dengan lebih baik dari kerusakan dalam pertempuran. Pada tahun 1326, lentera berbahan dasar minyak pertama, yang apinya dipasok oleh minyak zaitun, ditambahkan ke struktur, sehingga kapal yang masuk dapat lebih membedakan sinyal api saat mendekat.

Untuk alasan yang sama, pada tahun 1340 menara itu dicat dengan lambang kota, lebih baik digunakan sebagai penanda hari yang khas. Pada sekitar 1400 mercusuar diubah lebih lanjut untuk digunakan sebagai penjara; Di antara sandera yang ditampung adalah raja Siprus, James II, dan istrinya.

Pada tahun 1405, para pendeta yang bertanggung jawab atas pemeliharaan mercusuar menempatkan ikan dan salib emas di atas cungkupnya sebagai simbol agama Kristen. Selama cinquecento, bangunan itu rusak parah lagi, kali ini oleh tembakan persahabatan dari Genovese melawan Prancis. Tiga puluh tahun kemudian, pada tahun 1543, menara itu sekali lagi direkonstruksi, dengan asumsi bentuk yang masih dapat dilihat hingga hari ini.

Pada 1449 salah satu penjaga mercusuar terdaftar sebagai Antonio Colombo, paman penjelajah Christopher Columbus.

Sejarah modern

Menara itu ditembaki selama pemboman Genoa oleh Prancis pada tahun 1684; jendela-jendela yang rusak diganti atas perintah Louis XIV pada tahun 1692. Pada tahun 1778, konstruksi dimulai dengan sistem penerangan baru yang dirancang untuk mengatasi kerusakan yang terjadi pada peralatan penerangan selama beberapa abad penggunaan. Pada tahun 1840, sebuah lensa Fresnel yang berputar dipasang; sistem ini secara resmi diresmikan pada Januari 1841.

Sistem ini dimodifikasi hingga akhir abad untuk meningkatkan kemampuannya; seluruh mercusuar dimodernisasi lagi pada tahun 1913, tetapi elektrifikasi dilakukan dengan buruk, dan harus dipasang kembali pada tahun 1936. Satu proyek restorasi besar terakhir, dimulai setelah serangan udara Amerika dan Inggris pada Perang Dunia II, selesai pada tahun 1956. Itu juga lambang seputar Derby della Lanterna antara dua klub sepak bola, Genoa CFC dan U.C. Sampdoria.

Di Teluk Genoa di Laut Liguria, Genoa secara historis menjadi salah satu pelabuhan terpenting di Mediterania: saat ini pelabuhan tersibuk di Italia dan di Laut Mediterania dan tersibuk kedua belas di Uni Eropa.

Genoa adalah ibu kota salah satu republik maritim terkuat selama lebih dari tujuh abad, dari abad ke-11 hingga 1797. Khususnya dari abad ke-12 hingga abad ke-15, kota ini memainkan peran utama dalam perdagangan komersial di Eropa, menjadi salah satu dari kekuatan angkatan laut terbesar di benua itu dan dianggap sebagai salah satu kota terkaya di dunia. Itu juga dijuluki la Superba (“yang bangga”) oleh Petrarch karena kejayaannya di laut dan landmark yang mengesankan.

Kota ini sudah jadi tuan rumah untuk galangan kapal serta pabrik baja megah semenjak era ke- 19, serta zona keuangannya yang kuat telah terdapat semenjak Era Medio. Bank of Saint George, dibuat pada 1407, merupakan bank dana negeri tertua di bumi serta sudah memainkan kedudukan berarti dalam kelimpahan kota semenjak medio era ke- 15.

Pusat sejarah, juga dikenal sebagai kota tua, Genoa adalah salah satu yang terbesar dan terpadat di Eropa. Sebagian darinya juga ditorehkan dalam Daftar Warisan Dunia (UNESCO) pada tahun 2006 sebagai Genoa: Le Strade Nuove dan sistem Palazzi dei Rolli.

Genoa juga merupakan rumah bagi Universitas Genoa, yang memiliki sejarah sejak abad ke-15, saat itu dikenal sebagai Genuense Athenaeum. Sejarah budaya kota yang kaya dalam seni, musik dan masakan membuatnya menjadi Ibukota Kebudayaan Eropa 2004. Ini adalah tempat kelahiran Grimaldo Canella, Guglielmo Embriaco, Niccolò Paganini, Andrea Doria, Renzo Piano, Giuseppe Mazzini dan Christopher Columbus, pendiri House of Grimaldi, antara lain.

Genoa, yang membuat ujung selatan segitiga pabrik Milan- Turin- Genoa di Italia Barat Laut, merupakan salah satu pusat ekonomi penting negeri itu. Beberapa industri Italia terkenal berfokus di kota ini, tercantum Fincantieri, Selex ES, Ansaldo Energia, Ansaldo STS, Edoardo Raffinerie Garrone, Piaggio Aerospace, Mediterranean Shipping Company serta Costa Cruises.

Nama modern kota ini mungkin berasal dari kata Latin yang berarti “lutut” (genu; jamak, genua) tetapi ada teori lain. Itu bisa berasal dari dewa Janus, karena Genoa, seperti dia, memiliki dua wajah: wajah yang menghadap ke laut dan wajah yang lain menghadap ke pegunungan. Atau bisa juga berasal dari kata Latin ianua, juga terkait dengan nama Dewa Janus, dan berarti “pintu”, atau “bagian”. Selain itu, ini mungkin merujuk pada posisi geografisnya di tengah lengkungan pantai Liguria. Nama Latin, oppidum Genua, dicatat oleh Pliny the Elder (Nat. Hist. 3.48) sebagai bagian dari Augustean Regio IX Liguria.

Teori lain menelusuri nama itu ke kata Kainua dari bahasa Etruria yang berarti “Kota Baru”, berdasarkan sebuah prasasti pada pecahan tembikar bertuliskan Kainua, yang menunjukkan bahwa nama Latin mungkin merupakan korupsi dari nama Etruria yang lebih tua dengan arti asli “baru kota”.

Museum Lanterna

Berdekatan dengan menara adalah Museo della Lanterna, yang dapat dicapai dengan berjalan kaki dari tembok kota tua ke kaki suar di via Milano. Ini juga dapat diakses dari jalan raya Genova-Ovest yang berdekatan. Pengerjaan fasilitas selesai pada tahun 2004, dan museum dibuka untuk umum pada tahun 2006; pada saat yang sama pintu masuk baru dipasang di mercusuar. Restorasi lebih lanjut melibatkan penggantian beberapa elemen dekoratif di loteng menara dan pengerasan jalan sistematis, di atas batu, pada jalan akses. Taman kota di utara juga telah direhabilitasi.

Museum ini terutama mencakup sejarah kota dan pelabuhan, dan berisi banyak bahan arsip. Beberapa pajangan juga mencakup sejarah navigasi dan alat bantu navigasi di Genoa, dan menggambarkan berbagai sistem persinyalan yang telah digunakan di laut. Bagian dari lensa Fresnel, mirip dengan yang ditemukan di mercusuar itu sendiri, ditampilkan sedemikian rupa untuk menampilkan cara kerja bagian dalamnya. Selain pajangan permanen, pameran temporer juga terkadang ditampilkan di museum.

Baca Juga: Seorang Pendeta Yang Mengembangkan Transmisi Audio Jarak Jauh

Menara ini telah disambar petir beberapa kali dalam karirnya. Peristiwa paling serius, pada tahun 1481, menyebabkan kematian salah satu pengawalnya. Pada 1602 petir menghancurkan sebagian dari crenellation di menara atas, dan pada 1603 sambaran lain, sekali lagi di menara yang sama, menghantam tablet marmer dekoratif dengan teks Jesus Christus rex venit in pace et Deus Homo factus est (Yesus Kristus raja datang dalam damai, dan Tuhan menjadi Manusia). Tablet ini mungkin masih bisa dilihat sampai sekarang; itu dipasang di tanah di dasar menara atas.

Pada suatu waktu, mercusuar bekerja bersama-sama dengan menara yang lebih kecil, dipasang di ujung lain pelabuhan tempat gudang kapas di Porto Antico sekarang berdiri.
Pengelolaan

Manajemen menara berada di bawah otoritas Zona Komando Mercusuar Marina Militare, dan diarahkan dari pusatnya di La Spezia, yang mengawasi semua mercusuar di wilayah tersebut. Marina Militare telah bertanggung jawab atas semua lampu di pantai Italia sejak 1910, dan mempekerjakan teknisi militer dan sipil untuk tujuan tersebut.

Angkatan Laut Italia merupakan Angkatan Laut Republik Italia. Ini adalah salah satu dari empat cabang Angkatan Bersenjata Italia dan dibentuk pada tahun 1946 dari sisa-sisa Regia Marina (Royal Navy) setelah Perang Dunia II. Pada Agustus 2014, Angkatan Laut Italia memiliki kekuatan 30.923 personel aktif, dengan sekitar 184 kapal dalam pelayanan, termasuk kapal tambahan kecil. Itu dianggap sebagai angkatan laut multiregional dan biru-air.

Angkatan Laut Italia (bahasa Italia: Marina Militare, lit. ‘Military Navy’; disingkat MM) adalah Angkatan Laut Republik Italia. Ini adalah salah satu dari empat cabang Angkatan Bersenjata Italia dan dibentuk pada tahun 1946 dari sisa-sisa Regia Marina (Royal Navy) setelah Perang Dunia II. Pada Agustus 2014, Angkatan Laut Italia memiliki kekuatan 30.923 personel aktif, dengan sekitar 184 kapal dalam pelayanan, termasuk kapal tambahan kecil. Itu dianggap sebagai angkatan laut multiregional dan biru-air.

Regia Marina dibentuk pada 17 Maret 1861, setelah proklamasi Kerajaan Italia. Angkatan Laut Italia menggunakan namanya yang sekarang setelah monarki Italia dihapuskan setelah referendum populer yang diadakan pada tanggal 2 Juni 1946.

Pada akhir lima tahun keterlibatannya dalam Perang Dunia II, Italia adalah negara yang hancur. Setelah berakhirnya permusuhan, Regia Marina – yang pada awal perang merupakan angkatan laut terbesar keempat di dunia, dengan campuran kapal perang modern dan baru – memulai proses pembangunan kembali yang panjang dan kompleks.

Kontribusi tempur penting dari angkatan laut Italia setelah penandatanganan gencatan senjata dengan Sekutu pada 8 September 1943, dan perjanjian kerjasama berikutnya pada 23 September 1943, membuat Regia Marina dalam kondisi yang buruk, dengan banyak infrastruktur dan pangkalan tidak dapat digunakan. dan pelabuhannya ditambang dan diblokir oleh kapal yang tenggelam.

La Spezia dan provinsinya telah dihuni sejak zaman prasejarah. Di zaman Romawi, pusat terpenting adalah Luni, tidak jauh dari Sarzana. Sebagai ibu kota Niccolò Fieschi Signoria yang berumur pendek pada periode antara 1256 dan 1273, La Spezia pasti terkait dengan perubahan Genoa.

Setelah jatuhnya Republik Genoa, sebuah negara merdeka hingga tahun 1797, La Spezia tumbuh, berkembang, dan berubah, meskipun serupa dengan ibu kota Liguria, Genoa. Pengaruh Liguria ini masih dapat dilihat pada tata ruang perkotaan serta pada jenis bangunan dan dekorasinya. Ini terkenal di carrugio, jalan sempit yang membagi Kota Tua menjadi dua. Itu disebut Via del Prione, mengambil namanya dari pietrone atau batu besar, dalam dialek prione lokal, tempat pengumuman publik pernah dibacakan.

Berjalan ke darat dari laut adalah mungkin untuk melihat jejak sejarah yang sebagian tersembunyi, tetapi masih terlihat jelas: batu berukir, ibu kota, dan portal di batu pasir abad keempat belas, jendela lanset ganda yang samar-samar mengingatkan pada gaya renaisans masa depan dari tingkah laku, pedimen barok, dan dekorasi mirip dengan yang menghiasi portal istana yang dulu dimiliki keluarga Doria dan Pangeran Massa.

La Spezia berkembang secara substansial setelah 1861 ketika persenjataan angkatan laut yang besar di sana ditugaskan oleh pemerintah Kerajaan. Pada bulan September 1943, setelah Italia menyerah kepada Sekutu, itu adalah pelabuhan keberangkatan untuk Angkatan Laut Italia ketika diperintahkan untuk dikirim ke tangan Inggris di Malta.

Jerman datang terlambat untuk menghentikan keberangkatan armada. Selama perang, pasukan Italia juga berangkat dari La Spezia, termasuk Kaiser Franz Josef, kapal trans-Atlantik yang diluncurkan di Trieste pada tahun 1911 untuk perusahaan Lloyd Austria, yang disita Italia pada tahun 1919. Kapal itu tenggelam di pelabuhan La Spezia pada tahun 1944.

Setelah pembebasan, La Spezia menjadi titik keberangkatan bagi orang-orang yang selamat dari kamp konsentrasi Nazi. Dari musim panas 1945 hingga musim semi 1948 lebih dari 23.000 pengungsi Yahudi berhasil meninggalkan Italia secara sembunyi-sembunyi untuk mendapatkan Mandat Palestina. Setelah perubahan panjang, kapal Fede, Fenice, dan Komemiut berhasil mengevakuasi semua orang dari Golfo di La Spezia, sampai-sampai di peta Israel, La Spezia disebut Shàar Zion, dalam bahasa Ibrani “Gerbang Menuju Zion”.

 

Share via
Copy link
Powered by Social Snap