Kisah hidup luar biasa dari wanita “paling berani” di Amerika, Ida Lewis


www.lighthouse.ccKisah hidup luar biasa dari wanita “paling berani” di Amerika, Ida Lewis. Ida Lewis lahir di Newport, Rhode Island. Ia adalah anak kedua dari empat bersaudara dan anak kedua dari Kapten Hosea Lewis dari Korps Marinir Amerika Serikat. Pada tahun 1854, ayahnya dipindahkan ke Lighthouse Service dan diangkat sebagai penjaga Lime Rock Light di Lime Rock, Little Port Newport, dan keluarganya tinggal di atas batu tersebut pada tahun 1857. , Dia terkena stroke dan menjadi cacat.

Ida Lewis memperluas tanggung jawab keluarga untuk mencakup merawatnya dan seorang saudari yang sakit parah, dan merawat lampu dengan bantuan ibunya: meminyaki lampu lagi saat matahari terbenam dan tengah malam, memotong sumbu, dan memoles karbon. Reflektor dan padamkan cahaya saat fajar.

Karena batu kapur hampir seluruhnya dikelilingi air, satu-satunya cara untuk mencapai daratan adalah dengan perahu. Pada usia 15 tahun, Lewis telah menjadi perenang terbaik di Newport. Dia mengantarkan adik-adiknya ke sekolah setiap hari kerja dan membeli perbekalan dari kota sesuai kebutuhan.

Ia menjadi sangat ahli dalam menangani perahu dayung yang berat. Mengenai kritik terhadap wanita yang tidak menghormati berperahu, Lewis berkata: “Tidak ada yang menyelamatkan nyawa kecuali keledai. Ini tidak bermoral”.

Baca Juga: 6 Wisata Mercusuar Indonesia, Menikmati Daya pikat Pantai dari Atas Ketinggian

Lewis dan ibunya merawat cahaya batu kapur untuk ayahnya dari tahun 1857 hingga 1873 ketika ayahnya meninggal. Ibunya kemudian diangkat sebagai penjaga, meskipun Ada tetap menjadi penjaga. Pada tahun 1877, kesehatan ibunya memburuk, dan Ida mengambil lebih banyak pekerjaan rumah tangga dan mengurus rumah tangga.

Ibunya akhirnya meninggal karena kanker pada tahun 1878. Ada akhirnya secara resmi diangkat sebagai penjaga pada tahun 1879, terutama melalui upaya pengagumnya Jenderal Nebras (Ambrose Everett Burnside), seorang pahlawan Perang Saudara yang kemudian menjadi gubernur Rhode Island dan seorang Senator AS. Dengan gaji tahunan $ 750, Lewis pernah menjadi pemilik mercusuar dengan bayaran tertinggi di negara itu. Gaji tambahan diberikan “dengan mempertimbangkan kontribusi luar biasa Nyonya Wilson untuk menyelamatkan nyawa”.

Prestasi

Lewis melakukan penyelamatan pertama pada tahun 1854, membantu orang-orang yang membalikkan empat kapal. Dia berusia 12 tahun tahun ini.

Penyelamatannya yang paling terkenal terjadi pada tanggal 29 Maret 1869. Dua sersan, sersan. James Adams dan tentara. John McLaughlin naik perahu kecil melintasi Newport Harbor menuju Fort Adams, saat itu seorang bocah berusia 14 tahun mengaku sedang melewati pelabuhan di bawah bimbingannya. Badai salju mengaduk air di pelabuhan dan kapal terbalik.

Ketika bocah itu tersesat, dua tentara memeluknya erat-erat dan mati di air dingin. Ibu Lewis melihat dua orang di dalam air dan memanggil Ada yang sedang flu. Ada berlari ke perahu tanpa meluangkan waktu untuk memakai mantel atau sepatunya. Dengan bantuan kakaknya, dia bisa menyeret dua orang ke dalam perahu dan membawa mereka ke mercusuar.

Kemudian salah satunya diberikan kepada jam tangan emas Lewis. Para prajurit Adamsburg mengumpulkan $ 218 untuknya sebagai tanda terima kasih. Pada tahun 1881, dia dianugerahi medali emas langka untuk penyelamatan oleh pemerintah AS (wanita pertama yang menerima medali ini) karena dia diselamatkan dari dua tentara dari Adamsburg pada tanggal 4 Februari 1881 dan kembali dengan berjalan kaki di benteng.

Karena banyak penyelamatannya, Lewis menjadi penjaga mercusuar paling terkenal saat itu. Selama 54 tahun di Lime Rock, ia diyakini telah menyelamatkan 18 nyawa, meskipun laporan informal menunjukkan bahwa jumlahnya mungkin mencapai 25. Dia tidak memiliki catatan tentang pahala yang menyelamatkan hidup.

Ketenaran Lewis menyebar dengan cepat setelah diselamatkan pada tahun 1869, ketika New York Tribune mengirim seorang reporter untuk merekam tindakannya. Artikel tersebut juga muncul di majalah “Harper’s Weekly” dan “Lesley”. Asosiasi Penyelamat Kehidupan New York mengiriminya medali perak. Sebuah parade diadakan di Newport pada Hari Kemerdekaan untuk memperingati kedatangannya, diikuti oleh perahu dayung mahoni yang halus dengan bantal beludru merah, jalinan emas di sekitar pagar dan kunci dayung berlapis emas. Ketika Lewis berusia 64 tahun, dia menjadi penerima manfaat seumur hidup dari Yayasan Pahlawan Carnegie dan menerima pensiun bulanan sebesar $ 30.

Lewis dijuluki “Wanita Paling Berani di Amerika” sepanjang hidupnya, dan tindakannya dijelaskan secara rinci di media nasional. Dia bertemu dengan Presiden Ulysses S. Grant, Wakil Presiden Schuyler Colfax, Jenderal William Tecumseh Sherman dan George Admiral Dewey, dan banyak orang kaya dan terkenal yang bermalam di Newport.

Anggota gerakan hak pilih wanita – termasuk Elizabeth Cady Stanton – datang mengunjunginya dan menggunakan dia sebagai teladan untuk mewujudkan kekuatan batin wanita. Setidaknya dua karya musik telah diberi nama untuknya: Ida Lewis Waltz dan Rescue Polka Mazurka. Topi dan syal Ida Lewis dijual.

Bertahun-tahun kemudian

Ayahnya menghibur dirinya sendiri dengan menghitung jumlah orang yang mengunjungi Ida di pulau itu: sehari biasanya memiliki seratus hari, dan di musim panas, ada 9.000 orang sehari. Dia juga menerima banyak hadiah, surat, dan bahkan lamaran pernikahan. Pada tahun 1870, ia menikah dengan Kapten William Wilson dari Blackstone, Connecticut, tetapi berpisah dua tahun kemudian dan kembali ke Limestone. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di sana.

Lewis (Lewis) meninggal pada usia 63 tahun, terakhir kali catatan itu disimpan. Seorang teman mendayung ke mercusuar, berdiri di atas kapalnya, kehilangan keseimbangan dan jatuh ke air. Lewis mendayung ke arahnya dan menyeretnya ke perahu.

Lewis meninggal karena stroke pada 24 Oktober 1911, pada usia 69 tahun. Malam itu, lonceng semua kapal di Newport Harbor berbunyi untuknya, dan tiang setengah Newport terbang. Lebih dari 1.400 orang melihat tubuhnya di Gereja Metodis Jalan Thames.

Di antara kerumunan yang berkumpul untuk memberi hormat adalah beberapa penjaga: Charles Schuniman dari Newport Hubbert Lighting Company; Charles Curtis dari Rose Island Light, OF Kirby dari Gull Stone Light; Bersama Edward Fogerty dari Brenton Reef Lightship. Kapten dan staf stasiun penyelamat kehidupan lokal di Newport juga menghadiri pertemuan tersebut. Ida Lewis dimakamkan di tempat yang menonjol di pemakaman umum sehingga orang yang lewat dapat melihat kuburannya.

Pada tahun 1924, badan legislatif Rhode Island secara resmi mengubah nama Lime Rock menjadi Ida Lewis Rock. The Lighthouse Service mengubah nama mercusuar batu kapur menjadi Ida Lewis Lighthouse, yang merupakan satu-satunya kehormatan yang pernah dibayarkan kepada seorang penjaga gawang dalam sejarah Amerika Serikat. Sekarang menjadi klub dari Ada Lewis Yacht Club. Burgee dari Ida Lewis Yacht Club memiliki mercusuar bintang 18 yang mewakili 18 orang yang diselamatkan oleh Ida Lewis.

Pada tahun 1995, Penjaga Pantai A.S. menganugerahkan gelombang pertama tender untuk pelampung baru kepada Ida Lewis. USCGC Ida Lewis (WLM-551) adalah unggulan dari 175 ‘Guard, yang berbasis di Middletown, Rhode Island.

Lagu rakyat Neptunus “Lighthouse Guardian” terinspirasi oleh pengalaman para wanita tender mercusuar seperti Lewis, Catherine Walker, dan Abby Burgess.

Medali Penyelamatan Emas Ida Lewis, serta dua medali dan artefak lain yang diberikan kepadanya, disimpan dalam koleksi Newport Historical Society.

Pada tahun 2017, Google Doodle memperingati hari jadinya yang ke 175. Pada hari yang sama, Departemen Penjaga Pantai Timur Laut mengeluarkan tweet untuk memperingati hari ulang tahunnya yang kemudian diposkan ulang oleh kepala utama Penjaga Pantai AS.

Pada tahun 2018, Ida Lewis menjadi wanita pertama yang memiliki jalan yang dinamai menurut namanya di Pemakaman Nasional Arlington; itu disebut Lewis Avenue.

Album RAW 2019 milik penyanyi folk Inggris Reg Meuross menyertakan sebuah lagu berjudul “The Eyes of Ada Lewis”. Lagu ini bercerita tentang Ada Lewis dengan suara pelamar imajiner yang telah menyelamatkan nyawa.

Kisah Kehidupan yang Luar Biasa

Tanpa Idawalley Zoradia Lewis, 25 orang di Amerika Serikat bisa mati sebelum waktunya. Di antara 25 orang tersebut, 2 orang adalah tentara yang mengalami kecelakaan di perairan Rhode Island.

Dua tentara berpegangan pada perahu mereka yang terbalik di perairan dingin Pelabuhan Newport, Rhode Island. Pada bulan Maret 1869, cuaca buruk mengubah ekspedisi mereka menjadi bencana yang berbahaya. Pemilik kapal yang mereka tumpangi telah tenggelam, dan mereka berdua kemungkinan besar akan menyusul.

Baca Juga: Perpustakan Terbesar di Dunia Yang Ada di Amerika

Namun, Idawalley Zoradia Lewis yang berusia 27 tahun membantu lebih awal dari Malaikat Maut. Ida Lewis menggunakan keterampilan mendayung perahu kayunya untuk mendekati kedua tentara tersebut dan kemudian menyeret mereka ke tempat yang aman di perahu.

Selama Newport Lime Rock Lighthouse yang berusia 54 tahun sebagai penjaga mercusuar, semua pekerjaan “Ida” telah menyelamatkan hingga 25 nyawa. Karena penyelamatannya yang berani, Ida Lewis memperoleh ketenaran internasional, memenangkan Medali Kongres, dan memenangkan reputasi “Wanita Paling Berani Amerika”.

Banyak orang mengenal Ada Lewis. Namun, tidak banyak orang yang mengetahui bahwa Ida Lewis hanyalah satu dari ratusan wanita yang menjaga mercusuar di pantai Amerika Serikat antara abad ke-18 dan ke-20.

Shauna MacDonald, seorang profesor komunikasi di Universitas Cape Breton di Nova Scotia, Kanada, mengatakan kepada National Geographic: “Sejak kemunculan wanita, mereka telah menjadi pusat suar”. MacDonald Mempelajari sejarah penjaga mercusuar di desa Abang Sam .

Sejak era kolonial, wanita Amerika telah menjaga mercusuar. Hannah Thomas menjadi penjaga mercusuar pertama di Amerika Serikat pada tahun 1776 setelah digantikan oleh suaminya John dalam Perang Revolusi.

Meskipun penjaga mercusuar wanita seperti Ida Lewis dikenal luas sepanjang hidup mereka, kontribusi sebagian besar penjaga mercusuar tetap tidak diketahui sampai peneliti modern dapat mengklarifikasi cerita mereka.

Pada 1990-an, sejarawan Candace Clifford dan ibunya Mary Louise Clifford mengidentifikasi setidaknya 200 penjaga mercusuar dan karyawan wanita dari Amerika Serikat. Lighthouse Service, agen federal yang bertanggung jawab untuk mengawasi semua mercusuar di Amerika Serikat. Jika Anda menghitung wanita lain yang bekerja dengan pasangan pria atau anggota keluarga atau yang bekerja dengan jam kerja pendek, jumlah ini mungkin lebih tinggi.

Menjaga mercusuar mungkin merupakan tugas tersendiri, dan banyak pos terdepan seperti itu sengaja ditempatkan di daerah terpencil dan bahkan berbahaya. Saat matahari terbenam, cahayanya harus menyala; saat matahari terbit, cahayanya harus dimatikan.

Saat para pelaut bersiul minta tolong, penjaga mercusuar harus segera menyatakan bantuan. Mereka juga harus menjaga mercusuar secara konstan. Sejak era pra-kekuasaan, pekerjaan ini tentu saja lebih sulit.

Mercusuar pertama di Amerika Serikat mengandalkan pembakaran batu bara atau kayu. Lalu ada lilin dan lampu minyak. Cahaya akan dipantulkan oleh lensa yang kuat, dan perawatan harus dilakukan untuk menjaganya tetap bersih. Malam demi malam, penjaga harus menaiki tangga dan menyalakan lampu.

Kebanyakan wanita menjadi penjaga mercusuar karena lahir atau menikah, atau mengambil alih tugas suaminya setelah suaminya sakit atau meninggal. Bangunan mercusuar terdiri dari sebuah rumah dan tempat kerja — masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.

Abbie Burgess adalah salah satu dari banyak contoh gadis yang tumbuh di sekitar mercusuar. Dia berusia 14 tahun ketika keluarganya pindah ke Matinicus Rock, tanah tandus berbatu 25 mil di lepas pantai Maine, pada tahun 1853. Ayahnya pergi ke Big Island untuk persediaan selama tiga tahun ke depan dan harus meninggalkan keluarga Burgess. Ibunya yang cacat dan tiga adik perempuannya di rumah.

Ketika badai musim dingin melanda, bencana melanda, menunda kepulangan ayahnya ke rumahnya, dan mengarantina seluruh keluarga Burgess di Matinicus Rock. Abbie Burgess yang berusia 17 tahun belajar cara menggunakan tali dari ayahnya dan dengan cermat mempelajari catatan penjaga sebelumnya. Di bawah peran ayahnya, dia sering merawat dua mercusuar di Matinicus Rock. Menara lampu sambil merawat ayahnya . Ibu dan saudara kandung.

Dia kemudian menulis: “Sejauh ini, kami belum mendapat bantuan dari anggota keluarga.” “Bahkan jika saya sangat lelah dari kerja keras kadang-kadang, bahkan lampu tidak dimatikan”.

Beberapa tahun kemudian, keluarga Burgess meninggalkan Matinicus Rock. Tapi Abbie telah jatuh cinta dengan mercusuar dan asisten barunya. Dia kemudian menikah dengan asisten penjaga mercusuar dan tinggal serta bekerja di mercusuar sampai kematiannya pada tahun 1892.

Seperti Burgess, banyak wanita cenderung menjadi mercusuar hingga usia tua. Harriet Colfax (Harriet Colfax) bekerja di mercusuar di Michigan, Indiana selama 43 tahun, dan telah memelihara mercusuar di tepi Danau Michigan di Indiana. Dia tinggal di mercusuar bersama teman lamanya Ann Hartwell dan tidak pensiun sampai tahun 1904 pada usia 80 tahun.

Ketika Chicago Tribune memperkenalkan Colfax, mereka menulis: “Penjaga mercusuar yang ramping, tersenyum, lembut, dan pemberani ini semakin tua!” Namun penampilannya menarik karena dia masih melakukan kerja keras”.

Dalam wawancara dan dokumen langka yang mereka tinggalkan, para wanita yang menyimpan suar sepertinya selalu meremehkan pencapaian mereka. Hal yang sama berlaku untuk pemerintah federal, yang mengawasi semua mercusuar di Amerika Serikat.

Sejarawan Virginia Neal Thomas menulis bahwa meskipun antara tahun 1820 dan 1859 sekitar 5% penjaga mercusuar adalah wanita dan menerima gaji yang sama dengan pria, dalam birokrasi, wanita penjaga mercusuar “tidak terlihat”. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, wanita sering dianggap sebagai pekerja mercusuar, membedakan diri dari pria, dan dihapuskan di Amerika Serikat pada tahun 1939. Layanan mercusuar digabungkan menjadi tentara.

Saat ini, hanya ada satu penjaga mercusuar bernama Sally Snowman (Sally Snowman), seorang relawan di Amerika Serikat. Staf pembantu Penjaga Pantai mengawasi Boston Light, mercusuar bersejarah di Teluk Massachusetts. Tidak seperti nenek moyangnya, manusia salju tidak harus secara teratur menerangi mercusuar saat hari gelap.

Ini berkat otomatisasi, yang menyingkirkan sebagian besar penjaga mercusuar di abad ke-20. Sekarang, suar otomatis telah sepenuhnya menggantikan mercusuar, dan banyak mercusuar serta situs bersejarah lainnya telah diserahkan ke museum dan organisasi konservasi.

Menarik juga bahwa banyak wanita berpartisipasi di museum atau organisasi konservasi ini. Mereka membantu mempromosikan pelestarian mercusuar dan melakukan banyak pekerjaan untuk mengenang para wanita yang menjaga mercusuar tersebut.

MacDonald berkata: “Pasti ada banyak wanita di dalam dan sekitar mercusuar”.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap