Bagaimana Mercusuar Berubah Selama Bertahun-tahun

Bagaimana Mercusuar Berubah Selama Bertahun-tahun – Mercusuar telah ada selama kapal menghujani air. Sejak saat api dinyalakan di pantai (atau untuk memancing mereka menabrak bebatuan) mercusuar berubah secara signifikan selama bertahun-tahun dalam banyak hal.

Bagaimana Mercusuar Berubah Selama Bertahun-tahun

lighthouse – Teknologi mercusuar bervariasi seiring berjalannya waktu karena mereka harus bekerja dalam cuaca baik dan buruk, kabut atau badai. Selain itu, bahan yang digunakan untuk membuat mercusuar juga berubah karena mereka sering jauh dan terkena cuaca buruk.

Mercusuar terbuat dari banyak bahan dari kayu hingga baja. Boston Light di Little Brewster Island adalah salah satu mercusuar tertua di Amerika. Awalnya terbuat dari kayu dan dibakar oleh Inggris tiga kali. Akhirnya itu terbuat dari batu, setebal tujuh kaki di bagian bawah dan dua kaki di bagian atas, tapi itu masih belum cukup untuk mencegahnya hanyut dalam badai. Sekarang terbuat dari besi dan baja dan berusuk dengan pita besi yang dirancang untuk menahannya.

Baca Juga : Mercusuar Tentang Identitas Yang Ditekan

Di masa lalu, api minyak akan dinyalakan di depan piringan cekung yang dipoles yang diputar dengan mekanisme jarum jam ke pola tertentu. Pada tahun 1700-an lampu minyak ikan paus menggunakan sumbu yang menyala diperbaiki sebanyak 10 kali dengan menggantinya dengan Lampu Argand. Lampu Argand adalah uang muka yang diberikan kepada Thomas Jefferson sebagai hadiah dari Prancis.

Pada masa itu, pada akhir 1700-an, mampu menyediakan penerangan yang berfungsi di malam hari adalah pekerjaan yang sangat diinginkan dan ada banyak penemuan yang dicoba untuk meningkatkan penerangan. Lampu Argand menjadi standar untuk penerangan mercusuar meskipun cara lain dicoba. Di AS, Lampu Lewis seharusnya merupakan penyempurnaan dari Lampu Argand lampu ini memaksa udara masuk ke dalam nyala api sehingga membuatnya menyala lebih terang.

Ini akan menjadi keuntungan yang jelas untuk mercusuar tetapi mekanismenya tidak dapat diandalkan dan dibenci oleh penjaga mercusuar. Bude Lamp kemudian dikembangkan di Inggris tetapi ditentukan lebih cocok untuk lampu jalan dan tidak pernah dibuat untuk mercusuar. Namun, itu menerangi jalan-jalan Inggris selama hampir 80 tahun.

Akhirnya, keadaan seni dicapai pada tahun 1819 oleh ilmuwan Prancis AJ Fresnel yang mengembangkan Fresnel, menyempurnakan karya-karya ilmuwan lain. Lampunya diuji terhadap standar saat itu, Lampu Argand dan ternyata sangat unggul sehingga Lampu Argand menjadi usang dengan sangat cepat. Lensa Fresnel belum pernah ditingkatkan lebih jauh dan masih digunakan di mercusuar hingga hari ini.

Pembuatan asli prisma berundak menyerukan penggunaan minyak ikan tahan panas untuk lem untuk menyatukan kaca yang berat dan ini telah terbukti berhasil bahkan hingga hari ini. Ketika lampu listrik disempurnakan oleh Thomas Edison, itu adalah kemajuan besar bagi mercusuar.

Sebuah bola lampu 150 watt tunggal digunakan hari ini di Boston Light. Bola lampu mudah diganti dan menghilangkan kebutuhan penjaga untuk membawa ember berisi minyak tanah atau minyak ikan paus seberat lima galon ke reservoir lampu. Bila Anda mempertimbangkan ratusan anak tangga sempit yang harus dinaiki untuk sampai ke menara lampu, ini adalah perubahan besar dalam kualitas hidup penjaga.

Penjaga mercusuar memiliki banyak tugas di mercusuar, tidak terkecuali untuk memastikan bahwa reservoir minyak penuh sehingga sumbu yang menyala selalu menyala. Mercusuar tidak padam pada siang hari tetapi beroperasi terus-menerus.

Selain mengisi reservoir minyak, penjaga mercusuar juga harus memutar mekanisme ganda yang memutar cermin menggunakan pegas kerja jam dalam skala besar dan di samping itu klakson atau lonceng jarum jam besar yang akan menghasilkan nada pada frekuensi tertentu yang dapat terdengar cukup jauh ke laut. Selain itu, mercusuar menyimpan meriam yang sangat besar, biasanya senjata Angkatan Laut yang sudah usang. Penjaga mercusuar diharuskan menembakkan senjata secara berkala pada malam berkabut.

Di dekat mercusuar ada gudang penuh dengan minyak untuk lampu dan bubuk mesiu untuk meriam. Mengendarai meriam dalam cuaca berkabut adalah pekerjaan yang melelahkan dan melelahkan karena penjaga mercusuar tidak bisa begitu saja menembakkan meriam dan melupakannya dia harus kembali pada interval yang telah ditentukan dan melakukannya lagi dan lagi dan lagi, terkadang sepanjang malam atau sepanjang hari. Dan dia harus menjaga pasokan mesiu tetap kering, tugas yang sulit di pulau yang sering disapu ombak.

Pada 1800-an Universitas Harvard mencoba eksperimen di Boston Light dengan tanduk kabut untuk menggantikan meriam. Mereka bereksperimen dengan berbagai harmonik tetapi pada akhirnya eksperimen mereka terlalu dini untuk teknologi yang ada dan meriam tetap digunakan.

Salah satu dari banyak fitur penting dari mercusuar adalah bahwa sinyalnya tidak teratur – memancarkan pola bernomor. Kapten kapal bisa mengamati polanya dan kemudian mendapatkan nomornya dan mencari nomor itu di peta mereka dan tahu persis di mana mereka berada. Praktik ini dimulai menjelang akhir Perang Saudara AS dan menyebar ke seluruh dunia.

Di Scituate, MA, Mercusuar Minot, mercusuar termahal di AS dibangun selama Perang Saudara setelah konstruksi aslinya hanyut dalam badai pertama yang dihadapinya. Penggantinya dibangun seperti benteng menggunakan granit Quincy yang disematkan setebal lebih dari 12 kaki. Pada tahun 1864 itu beroperasi menggunakan lensa fresnel untuk mem-flash sinyal 1-4-3,

Mercusuar adalah subyek dari banyak penyalahgunaan dari cuaca dan seiring berjalannya waktu ditentukan bahwa besi berpita mungkin merupakan metode terbaik untuk membangun mercusuar, seolah-olah mereka adalah kapal. Tidak hanya kuat, jauh lebih murah dibandingkan membangun konstruksi granit atau semen dan batu yang sering roboh.

Dan mengganti mercusuar adalah kejahatan yang diperlukan sehingga biaya dihitung. Bagian tragis dari cerita ini adalah bahwa menjadi penjaga mercusuar adalah pekerjaan yang sangat berbahaya dan jika mercusuar hanyut, kemungkinan besar penjaga mercusuar juga melakukannya.

Penjaga mercusuar sering kali terdampar di singkapan batu atau pulau kecil sejauh mungkin ke laut sehingga cahaya dapat merambat lebih jauh ke kapal di laut. Untuk itu, penjaga mercusuar diberi rumah, kandang hewan, dan taman kecil. Rumah itu sering dirantai ke batu agar tidak hanyut dan rantai silang mengalir di atas atap ke titik jangkar.

Penjaga mercusuar selalu memelihara setidaknya seekor anjing (untuk tujuan penyelamatan), kucing, kambing, dan ayam. Masalah dengan memelihara ternak di pulau-pulau terpencil adalah bahwa mereka sering hilang dalam badai besar ketika gelombang akan membawa kandang dan kandangnya hilang. Di Boston Light ada kuburan untuk hewan yang telah mati selama bertahun-tahun, anjing pekerja yang sangat dicintai dari penjaga mercusuar.

Selain bangunan tersebut, penjaga mercusuar juga harus memelihara gudang kapal dengan berbagai perahu dan kapal penyelamat. Ketika kapal kandas meskipun upaya terbaiknya, penjaga mercusuar diharapkan untuk mendayung ke ombak dan menyelamatkan siapa pun yang dia bisa. Biasanya perahu penyelamat ini berukuran besar dan berat di lereng yang dapat diluncurkan dalam sekejap dengan memotong serangkaian jatuh.

The Boston Light mempertahankan gudang perahu asli untuk tujuan bersejarah tetapi saat ini penyelamatan dilakukan oleh Penjaga Pantai AS. Namun, tinggal di Pulau Little Brewster bisa berbahaya sehingga ada helipad untuk segera memindahkan penjaga mercusuar dan banyak perahu listrik di gudang untuk pemeliharaan dan keadaan darurat. penjaga mercusuar diharapkan untuk mendayung ke ombak dan menyelamatkan siapa pun yang dia bisa.

Biasanya perahu penyelamat ini berukuran besar dan berat di lereng yang dapat diluncurkan dalam sekejap dengan memotong serangkaian jatuh. The Boston Light mempertahankan gudang kapal asli untuk tujuan bersejarah tetapi saat ini penyelamatan dilakukan oleh Penjaga Pantai AS. Namun, tinggal di Pulau Little Brewster bisa berbahaya sehingga ada helipad untuk segera memindahkan penjaga mercusuar dan banyak perahu listrik di gudang untuk pemeliharaan dan keadaan darurat. penjaga mercusuar diharapkan untuk mendayung ke ombak dan menyelamatkan siapa pun yang dia bisa.

Biasanya perahu penyelamat ini berukuran besar dan berat di lereng yang dapat diluncurkan dalam sekejap dengan memotong serangkaian jatuh. The Boston Light mempertahankan gudang perahu asli untuk tujuan bersejarah tetapi saat ini penyelamatan dilakukan oleh Penjaga Pantai AS. Namun, tinggal di Pulau Little Brewster bisa berbahaya sehingga ada helipad untuk segera memindahkan penjaga mercusuar dan banyak perahu listrik di gudang untuk pemeliharaan dan keadaan darurat.

Di tempat-tempat di mana mercusuar diperlukan tetapi kapal mercusuar yang tidak praktis dibangun dan berlabuh di tempatnya. Kapal-kapal yang dibuat khusus ini mulai hidup pada tahun 1853 di Nantucket, Massachusetts, tetapi akhirnya armada ditempatkan di seluruh AS, dari Maine ke San Francisco. Kapal beroperasi hingga 1980-an ketika yang terakhir, LV-112 Nantucket pensiun.

Sekarang menjadi museum di Boston dan menyalakan lampu dan foghorn setahun sekali. Foghorn sangat keras sehingga mampu memecahkan jendela di gedung-gedung di dekatnya dan hanya ditembakkan pada setengah volume. Pendahulu LV-112 tenggelam di Nantucket pada tahun 1934 ketika ditabrak oleh kapal saudara Titanic, RMS Olympic, yang sedang dalam perjalanan terakhirnya sebelum dibatalkan.

Tujuh dari delapan awak tewas dalam bencana tersebut. Hidup di atas mercusuar adalah pengalaman yang menegangkan. Awak kapal harus berlabuh dan memantau posisinya terus-menerus. Mereka bertugas selama 90 hari. Foghorn dan lonceng terus-menerus menembak pada interval yang telah ditentukan, cukup keras untuk mengguncang seluruh kapal.

Tidak ada tempat untuk melarikan diri dari hiruk pikuk. Karena kapal dirancang untuk survivabilitas maksimum, kenyamanan awak menderita. Mesinnya sangat kuat dan jangkar jamur besar digunakan untuk memasang kapal ke dasar. Namun demikian, LV-112 terdorong 80 mil keluar jalur selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. Foghorn dan lonceng terus-menerus menembak pada interval yang telah ditentukan, cukup keras untuk mengguncang seluruh kapal. Tidak ada tempat untuk melarikan diri dari hiruk pikuk.

Karena kapal dirancang untuk survivabilitas maksimum, kenyamanan awak menderita. Mesinnya sangat kuat dan jangkar jamur besar digunakan untuk memasang kapal ke dasar. Namun demikian, LV-112 terdorong 80 mil keluar jalur selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. Foghorn dan lonceng terus-menerus menembak pada interval yang telah ditentukan, cukup keras untuk mengguncang seluruh kapal. Tidak ada tempat untuk melarikan diri dari hiruk pikuk.

Karena kapal dirancang untuk survivabilitas maksimum, kenyamanan awak menderita. Mesinnya sangat kuat dan jangkar jamur besar digunakan untuk memasang kapal ke dasar. Namun demikian, LV-112 terdorong 80 mil keluar jalur selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. Karena kapal dirancang untuk survivabilitas maksimum, kenyamanan awak menderita. Mesinnya sangat kuat dan jangkar jamur besar digunakan untuk memasang kapal ke dasar. Namun demikian, LV-112 terdorong 80 mil keluar jalur selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. Karena kapal dirancang untuk survivabilitas maksimum, kenyamanan awak menderita. Mesinnya sangat kuat dan jangkar jamur besar digunakan untuk memasang kapal ke dasar. Namun demikian, LV-112 terdorong 80 mil keluar jalur selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. LV-112 didorong keluar jalur sejauh 80 mil selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas.

Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum. LV-112 didorong keluar jalur sejauh 80 mil selama Badai tahun 1958 dan semua elektronik musnah ketika air menghancurkan kaca setebal tiga inci ke jembatan dan membanjiri dek atas. Sejumlah kapal mercusuar masih bertahan tetapi digunakan untuk kapal pesiar kesenangan dengan akomodasi mewah, pusat konferensi, dan museum.

Mercusuar mulai diotomatisasi pada 1970-an dan tidak ada lagi mercusuar berawak di Amerika kecuali Boston Light, mercusuar pertama, tertua, paling bersejarah di Amerika. Sebuah tindakan Kongres menjadikannya peraturan yang harus selalu dijaga.

Dalam hal ini, penjaga mercusuar adalah seorang wanita yang tinggal di rumahnya yang dirantai bersama suami, anak-anak, dan anjingnya. Ternak tidak lagi dipelihara karena mereka sering hanyut ketika ombak besar menerjang pulau. Selain memancarkan sinyal dan membunyikan klakson, mercusuar juga mengirimkan sinyal radio ke kapal yang berisi informasi tentang lokasi dan sekitarnya.

Boston Light rusak parah oleh Musim Dingin 2018 yang sangat brutal di Boston dan akibatnya, tidak akan ada tur ke pulau itu tahun ini sampai area tersebut dipulihkan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap